Ibu, Bukan Mesin: Kesengsaraan Di Balik Susu   
Jika anda ingin menambahkan video ini ke dalam blog atau website pribadi anda, silahkan klik link berikut untuk mendapatkan source code-nya.  ambil source code   Cetak
Play with windows media ( 45 MB )

Hingga hari kematianmu, kau hanya diperlakukan seperti sebuah mesin dan dipaksa untuk memberikan segalanya yang dapat kau berikan, hanya untuk dibunuh secara kejam setelah memberikan manfaat seumur hidupmu pada seseorang. Ini adalah kenyataan kejam dari kehidupan seekor sapi perah.

Pemirsa yang penuh informasi, selamat berjumpa pada: Dunia Satwa: Sesama Penghuni Bumi. Hari ini dalam rangkaian Hentikan Kekejaman terhadap Hewan, kita akan mendalami kehidupan rendah hati dan lembut dari sapi perah dan kesengsaraan di balik industri susu.

Empat remaja pembuat film Amerika baru-baru ini menemukan kebenaran di balik industri susu dengan melakukan perjalanan keliling negeri untuk mengunjungi kandang dan peternakan serta banyak mewawancarai perusahaan industri susu untuk sebuah film dokumenter yang membuka mata “Tahukah Fakta dari Susu?” yang dijadwalkan akan disiarkan pada musim semi 2010.

Dalam wawancara dengan Supreme Master Television, direktur, produser, dan penulis Shira Lane serta penata suara Jennifer Ricciardi, keduanya vegan, berbagi cerita tentang bagaimana pembuatan film telah mengubah kehidupan mereka.

Shira:
Saya dulu pemakan daging yang sangat banyak. Tapi segera setelah kami mengerjakan dokumenter ini, saya harus mengatakan bahwa dokumenter ini membuat saya lebih daripada hanya membuat dokumenter karena saya tak dapat menyentuhnya. Saya tahu apa pengaruhnya bagi tubuh saya. Saya tahu apa pengaruhnya bagi lingkungan.

Supreme Master TV:
Dan Anda langsung menjadi vegan?

Jennifer:
Ya, kami semua langsung bersungguh-sungguh menjadi vegan.

PEMBICARA:
Pembuat film ini terutama menyoroti ketakutan, dan kekotoran lingkungan tempat dimana sapi tinggal.

Jennifer: Ketika kami pergi keluar ke beberapa kandang dan peternakan susu, saya terheran-heran akan kondisi tempat tinggal hewan ternak itu. Mereka berdiri di kotoran mereka sendiri sepanjang hari dan mereka tidak bisa berjalan keliling -- sepasang kaki berada di sisi lain. Apakah itu menyehatkan? Bagaimana Anda melihat hewan itu? Apakah Anda dapat berkata: Itu benar, begitulah cara kita harus memperlakukan makhluk hidup lain?

PEMBICARA:
Nona Lane dan Nona Ricciadi juga merasa sangat terganggu ketika mereka menemukan bahwa sapi-sapi dipaksa untuk terus menghasilkan susu.

Shira:
Nah, seekor sapi harus hamil setiap tahun untuk memberikan susu kepada kita, seperti ibu yang harus hamil untuk memberikan susu. Dan kemudian anak sapi itu direnggut dari dia, jadi anak sapi tidak akan minum susu karena susunya akan dikonsumsi oleh manusia, benar? Jadi anak sapi dipisahkan dari ibunya... itu perasaan yang mengerikan. Ibu sapi itu merasa ketakutan karena ia dipisahkan. Anak sapi berdiri dalam kotorannya sendiri, dan hanya dapat berputar-putar; Anda dapat melihat ratusan anak sapi seperti ini.


Link yang Berhubungan
 
HIDUP SEHAT Bahaya Susu: Wawancara dengan David Román (dalam bahasa Spanyol)
Play with flash player Play with windows media
 
HIDUP SEHAT Penelitian Cina Dr. T. Colin Campbell: mengurangi Resiko Penyakit Dengan Diet Vegan - Bagian 1
Play with flash player Play with windows media
 
Sapi Suci, Perlakuan Sakral - Wawancara bersama Anuradha Sawhney dari PETA India
Play with windows media
trackback : http://www.suprememastertv.com/bbs/tb.php/Stop_Cruelty_ina/41