Mempromosikan Pertanian Organik: Pusat Keamanan Pangan   

Niles: Jika Anda benar-benar mau berubah dan Anda benar-benar ingin membuat perubahan, Anda harus benar-benar memikirkan tentang apa yang ada di piring makan Anda dari sudut pandang daging dan produk susu, lalu mencari pilihan lain dan memutuskan pilihan tersebut.

PEMBAWA ACARA: Pusat Keamanan Pangan (The Center for Food Safety) adalah organisasi nirlaba di AS yang didirikan tahun 1997 untuk melindungi kesehatan masyarakat dan lingkungan di Amerika Serikat yang berusaha mengakhiri cara yang berbahaya dalam memproduksi pangan dan mendukung pilihan organik dan lainnya yang berkelanjutan.

Sekarang ini, organisasi tersebut mempunyai beberapa inisiatif termasuk mempromosikan pertanian organik, meminta menghentikan penggunaan panen GMO (Modifikasi Genetik pada Organisme), meningkatkan perhatian mengenai CAFO atau Operasi Pemberian Makanan Terkonsentrasi pada Hewan dan hubungannya dengan perubahan iklim, serta memberi informasi kepada warga tentang bahaya radiasi makanan.

Organisasi tersebut beranggotakan lebih dari 85.000 orang di seluruh Amerika serikat. Ibu Niles, seorang vegan, adalah Konsultan Iklim dan Pertanian di Lembaga tersebut dan juga direktur Kampanye Pangan Sejuk. Kampanye tersebut merupakan salah satu proyek terpenting dalam Organisasi tersebut dan berusaha mempublikasikan hubungan antara makanan, khususnya produksi daging dengan pemanasan global.

Niles: Kampanye Pangan Sejuk sebenarnya proyek dari Pusat Keamanan Pangan dan kami meluncurkannya pada bulan April 2008. Kampanye tersebut berusaha memberikan warga pilihan yang penuh semangat untuk menguatkan mereka dengan kesempatan setiap hari untuk memutuskan sesuatu yang baik untuk lingkungan, untuk bumi, dan untuk perubahan iklim.

Kita makan tiga kali sehari atau lebih. Dan usaha ini begitu menguatkan mereka. Jika Anda peduli pada lingkungan, jika Anda peduli pada dampak sosial, jika Anda peduli bagaimana CAFO dan produksi hewan berdampak pada komunitas dunia, jika Anda memandang diri Anda sebagai orang yang mengembang tugas hijau, energi bersih, perubahan iklim, maka lihatlah apa yang ada di piringmu.

PEMBAWA ACARA: Sekarang AS bergerak maju dengan undang-undang perubahan iklim. Pada bulan Juni 2009, Dewan Perwakilan menyampaikan Energi Bersih Amerika dan Langkah Keamanan yang kemudian membentuk sistem penutupan serta perdagangan dengan tujuan pengurangan 17% emisi gas rumah kaca dari tingkat tahun 2005 hingga menjelang 2020.

Salah satu tujuan kampanye adalah mempertajam versi akhir dari hukum perubahan iklim hingga aturan ini memaparkan dengan jelas industri peternakan yang berpolusi tinggi, yang bertanggung jawab terhadap sebagian besar emisi gas rumah kaca secara global.

Niles: Kami berharap undang-undang perubahan iklim akan dikeluarkan pada tahun ini, khususnya oleh Presiden Obama yang berkomitmen terhadap hal tersebut. Jadi kami sangat tertarik untuk mencoba berjuang di bidang pertanian, khususnya menghilangkan peternakan, dan CAFO (Operasi Pemberian Makanan Terkonsentrasi pada Hewan) agar dimasukkan ke dalam undang-undang tersebut.

PEMBAWA ACARA: Kalifornia, AS dipandang sebagai negara bagian teladan dalam kebijaksanaan hijau dan bertindak sebagai penunjuk RUU perubahan iklim tahun 2006. Undang-undang tersebut meminta Kalifornia mengurangi emisi gas rumah kaca sebesar 25% dari tingkat tahun 2006 hingga menjelang 2020.

Niles: Kita harus memikirkan bagaimana kita bisa mengurangi emisi gas rumah kaca dalam semua kebijakan yang akan dikeluarkan melalui salurannya. Jadi kami sangat terfokus di Kalifornia sebagai model bagi negara bagian lain untuk mengembangkan hal yang sama. Jadi kami membuat banyak komentar di sana, benar-benar berusaha mendorong pengurangan dalam jumlah besar pada pupuk nitrat, emisi nitrat oksida, serta managemen pemupukan pada pertanian. Juga berusaha mendorong sistem makanan yang lebih bersifat lokal.

PEMBAWA ACARA: Sebagai cara lain untuk mengurangi emisi, kampanye itu menasihatkan agar semua program pemerintah yang menyubsidi produksi ternak, seperti Program Insentif untuk Kualitas Lingkungan (EQIP) di Amerika Serikat, Diakhiri.

Niles: EQIP merupakan program yang pada awalnya dimulai untuk memberikan insentif bagi peternak untuk melindungi lahan, menanam pohon pada lahan mereka, dan seterusnya. RUU peternakan tahun 2002 sebenarnya mengubah program EQIP secara mendasar. Tapi hal ini kemudian memudahkan usaha peternakan, khususnya CAFO untuk menerima pendanaan EQIP, dan pada angka yang lebih tinggi daripada yang lainnya. Jadi sekarang ada mandat dimana 60% pendanaan dialirkan untuk usaha peternakan. Nah itu juga menjadi mudah bagi mereka untuk mendapatkan pendanaan untuk membangun laguna pupuk atau bahkan membangun CAFO yang lebih besar dalam beberapa hal.

PEMBAWA ACARA: Lembaga tersebut menasihatkan juga agar industri peternakan bertanggung jawab terhadap kerusakan lingkungan.

Niles: Jadi Undang-Undang Udara Bersih, Undang-Undang Air Bersih bisa memiliki kekuatan agar CAFO yang mengeluarkan emisi dan polusi harus membayar polusi yang mereka hasilkan. Jika mereka dipaksa membayar polusi yang dikeluarkan di sana yang memberi dampak pada kesehatan manusia dan lingkungan maka mereka tidak akan mampu beroperasi di tingkat tersebut dan mereka tidak akan mampu bertahan.

PEMBAWA ACARA: Penduduk di wilayah pedalaman sangat menderita karena tingginya tingkat polusi yang dikeluarkan industri peternakan. Air minum mereka sering terkontaminasi nitrat dan fosfor dari pupuk yang dihasilkan, banyak yang menderita penyakit pernapasan karena udara yang buruk, beberapa bahkan mengalami masalah psikologis seperti depresi.

Jadi CAFO mencemari udara, mencemari air, berdampak buruk bagi komunitas pedesaan, pekerja peternakan; hal tersebut sangat membahayakan untuk banyak alasan. Dan jika Anda pergi menuju daerah pedesaan seperti Carolina Utara bagian timur, Anda akan melihat banyak dari warganya yang menerima dampak itu setiap hari dan harus hidup dengan polusi ini.

Niles: Saya mengenal Dr. David Pimentel, peneliti dari Universitas Cornell (AS). Dr. Pimentel dan sejumlah orang memperkirakan sekitar 13 kilogram padi-padian diperlukan untuk memproduksi satu kilogram protein hewani. Jadi inilah inefisiensi energi, itu yang pertama.

Dan semua air yang diperlukan untuk memelihara panen, semua pestisida, semua penyubur, jumlahnya sangat besar. Jagung dan kedelai adalah pemakai nomor satu untuk pestisida dan penyubur di negara ini. Jadi saat kita memberi makan jagung dan kedelai pada hewan, kita menggunakan semua penyubur tersebut yang ditujukan untuk panen yang kemudian diberikan kepada hewan.

PEMBAWA ACARA: Operasi Pemberian Makanan Terkonsentrasi pada Hewan adalah sumber dari penyakit mematikan.

Niles: Cara hewan-hewan dikurung dalam tipe sistem ini memperburuk jenis penyakit yang mereka derita. Alasan mereka diberikan begitu banyak antibiotik dan hormon adalah untuk mengimbangi ruang pengurungan yang sempit. Jadi saat mereka ditaruh dalam ruang yang sempit, mereka lebih mudah kena penyakit, lebih mudah terserang E.coli, salmonella, segala penyakit mengerikan yang kita lihat di Amerika Serikat. Ini khususnya meningkat dalam beberapa tahun belakangan ini, merebaknya salmonella, E.coli. Mereka tidak berasal dari mentega kacang tanah; mereka tidak berasal dari daun-daunan. Itu pada dasarnya berasal dari hewan dan pupuk yang disebarkan dalam produk ini.

PEMBAWA ACARA: Mengakhiri industri peternakan akan mengangkat beban berat yang menimpa Bumi kita. Sebuah studi oleh Institut Rodale di AS menyimpulkan bahwa jika lahan Bumi seluas 3,5 miliar ekar dialihkan untuk pertanian organik, 40% emisi CO2 saat ini akan diserap oleh tanah.

Niles: Pertanian organik menggunakan sekitar setengah lebih sedikit dari penggunaan energi yang dilakukan dalam pertanian konvensional. Pertanian organik meningkatkan keragaman hayati, meningkatkan keragaman tumbuhan dan hewan dalam sistem ini. Pertanian organik mampu beradaptasi dengan kekeringan, karena ada peningkatan penyimpanan air dalam tanah. Kita dengan jelas perlu mengadaptasi sistem pertanian kita agar lebih mampu bertahan terhadap beberapa dampak, dan organik secara unik bertahan dalam keadaan tersebut.

PEMBAWA ACARA: Dalam makalah mereka yang belum lama dipublikasikan, “Peternakan dan Perubahan Iklim” dalam Majalah World Watch, mantan pakar lingkungan Bank Dunia dan yang menjabat saat ini Dr. Robert Goodland serta Jeff Anhang menyimpulkan bahwa lebih dari 51% emisi gas rumah kaca global yang disebabkan manusia berasal dari industri peternakan.

Para pakar ini juga menunjukkan bahwa pabrik peternakan menghasilkan jumlah metana yang luar biasa – dengan menghitung lebih dari 37% dari semua sumber antropogenik. Gas beracun ini memiliki potensi pemanasan global 72 kali lebih besar daripada karbon dioksida selama periode 20 tahun. Dr. Goodland dan Bapak Anhang menyimpulkan bahwa menjalani pola makan nabati adalah solusi pilihan yang pertama untuk perubahan iklim.

Niles: Sudah ada beberapa tinjauan terhadap artikel ilmiah yang membahas hal ini dan menemukan bahwa satu-satunya hal terbesar yang bisa Anda lakukan untuk mengurangi perubahan iklim adalah berhenti makan daging atau mengurangi produk daging dan susu. Dan mereka menemukan bahwa ini lebih efisien daripada membeli semua produk lokal. Ini lebih efisien daripada beralih ke kendaraan jenis lain. Anda bisa beralih ke Prius, tapi jika Anda masih makan hamburger setiap hari, maka tidak ada artinya; Anda mengabaikan isu tersebut. Jadi sangat penting memikirkan hal ini dan hebatnya adalah kita bisa melakukannya setiap hari.

Kita makan tiga kali sehari atau lebih, dan benar-benar nyata, ini adalah hal mudah yang bisa kita dilakukan jika kita benar-benar peduli terhadap perubahan iklim.

Yang pasti ada beberapa studi yang menunjukkan bahwa pola makan vegan berpotensi paling rendah terhadap pemanasan global dan berbagai dampak lainnya terhadap lingkungan.

PEMBAWA ACARA: Pola makan nabati, selain sangat baik untuk lingkungan Bumi, juga bersifat ekonomis. Jadi Anda tidak perlu menghabiskan banyak uang untuk menjadi ramah lingkungan. Anda tidak perlu keluar mengganti kendaraan Anda dan membeli Prius. Anda dapat memikirkan pola makan Anda. Dan Anda tahu, buncis, semua ini adalah sumber protein yang tinggi, jauh lebih murah daripada daging. Jadi ini bukan peralihan yang mahal yang harus Anda lakukan. Ini peralihan yang sangat hijau. Sesuatu yang berdampak sangat cepat sekarang juga.

Kami dengan tulus berterima kasih kepada Pusat Keamanan Pangan dan Meredith Niles atas usahanya untuk mengakhiri operasi peternakan hewan yang intensif dan atas informasinya kepada publik mengenai kehancuran lingkungan akibat konsumsi produk hewani.

Mengikuti pola makan vegan organik adalah cara yang paling sederhana dan cepat untuk menghentikan pemanasan global serta dapat dilakukan semua orang dengan mudah. Pertanian organik sangat menguntungkan kesehatan warga dan lingkungan. Semoga usaha Pusat Keamanan Pangan membimbing semua petani untuk menganut metode pertanian ramah lingkungan dan semua konsumen memilih makanan ramah lingkungan.

Niles: Nama saya Meredith Niles; saya Direktur dari Kampanye Pangan Sejuk di Pusat Keamanan Pangan dan atas nama Supreme Master Television, saya ingin mengucapkan, Jadilah Vegan, Bertindaklah Hijau, Selamatkan Bumi.”

Untuk detail lebih lanjut tentang Kampanye Pangan Sejuk, silakan hubungi:  www.CoolFoodsCampaign.org

 
 
Konferensi Perubahan Iklim bersama Maha Guru Ching Hai
Maha Guru Ching Hai tentang Lingkungan
Konferensi video antara Maha Guru Ching Hai dengan staf TV
Ceramah dari Pertemuan Internasional di Tahun 2008 dan 2009
Masakan Sederhana dan Bergizi Bersama Maha Guru Ching Hai
Udaratarian - Hidup Tanpa Makanan
The King & Co.
Lembar Kata Mutiara
Daftar Penghargaan Bulanan
Daftar Konstruktif
Perdamaian dan Kebebasan
Puisi Maha Guru Ching Hai
Penghargaan Kepemimpinan Cemerlang Dunia
Kartu Video