Ikan paus mati masal di dua pendamparan - 20 Nov 2011   
 
Ikan paus mati masal di dua pendamparan - 20 Nov 2011  

Ikan paus meninggal di dua pendamparan .

Sampai Rabu malam, 16 November, meskipun penyelamatan terus diupayakan, total 91 paus mati pada insiden pendamparan terpisah yang terjadi di pantai terpencil di Tasmania, Australia dan ujung utara Pulau Selatan di Selandia Baru.

Di Selandia Baru, 65 paus pilot yang terdampar ke pantai awal minggu itu semuanya mati, sebagian karena lokasinya tidak bisa dijangkau sehingga tak dapat dilakukan penyelamatan.

Sementara itu di Australia, dua paus berhasil digiring balik ke perairan yang lebih dalam, tetapi yang ketiga mati pada hari Rabu, dengan total 26 yang mati setelah mereka terdampar di sebuah pantai Tasmania pada Sabtu sebelumnya.

Ilmuwan percaya bahwa paus dapat terdampar ke pantai dalam kelompok karena sifat sosialnya yang kuat, dengan banyak yang merespons terhadap sinyal bencana yang dikirim oleh satu atau lebih anggota kawanannya yang sakit atau hilang arah.

Dengan dukacita yang dalam atas kematian tragis keajaiban laut yang indah ini, kami menyampaikan penghargaan kami kepada para penyelamat atas upaya kepedulian mereka. Semoga hati manusia tersentuh untuk hidup sedemikian rupa agar semua penghuni Bumi dapat berkembang.

Berbicara dengan keprihatinan atas kondisi penuh bahaya yang dihadapi oleh banyak hewan laut yang menghadapi peningkatan polutan serta perubahan iklim yang disebabkan manusia, Maha Guru Ching Hai berbicara tentang terdamparnya paus dan lumba-lumba, dan apa yang harus dilakukan untuk melindungi semua makhluk.

Maha Guru Ching Hai: Karena lautan menjadi lebih hangat dan lebih banyak asam, ada lebih banyak racun dalam air. Ikan paus dan lumba-lumba tergeser dari lautan karena keadaannya bertambah buruk; hal itu membuat mereka mati lemas. Kadang-kadang, ratusan ekor pada suatu ketika, mereka mati di pantai karena mereka tidak tahan lagi menghadapi keadaan beracun di dalam air laut. Apa menurut kita, mengapa ikan lumba-lumba dan paus berada di pantai di atas pasir? Mereka mati ratusan ekor setiap kali karena mereka tidak tahan menderita lagi di dalam air yang menjadi tempat tinggal mereka. Air berarti kehidupan bagi mereka, tapi sekarang airnya beracun sehingga mereka harus keluar. Semua yang Tuhan tempatkan di Bumi mempunyai tujuan. Kita tidak boleh membunuh apa pun. Kita tidak boleh memakan apa pun kecuali pola makan nabati.

http://www.news.com.au/breaking-news/dozens-of-whales-dead-after-mass-strandings-off-new-zealand-australia/story-e6frfku0-1226196036455,
http://news.xinhuanet.com/english2010/sci/2011-11/15/c_131246635.htm, http://www.taiwannews.com.tw/etn/news_content.php?id=1759047 http://www.japantoday.com/category/world/view/61-whales-die-in-new-zealand-mass-stranding
http://articles.boston.com/2011-11-17/news/30411040_1_whale-strandings-sperm-whale-pilot-whales

Berita Tambahan
Mulai dari Burundi, Afrika, para warga yang peduli bergabung dalam Karavan Harapan, yang menempuh 4.000 mil di 10 negara untuk mencapai Durban, Afrika Selatan, pada tanggal 26 November 2011, di mana para peserta akan menyerukan solusi yang adil dari KTT perubahan iklim Perserikatan Bangsa-Bangsa.

http://allafrica.com/stories/201111130026.html
http://www.indcatholicnews.com/news.php?viewStory=19300
http://www.convoyofhope.org/

Konsisten dengan temuan dari laporan akhir yang dikeluarkan oleh Panel Antarpemerintah PBB tentang Perubahan Iklim pada 18 November 2011, yang meramalkan peningkatan kejadian cuaca ekstrem, Pusat Data Iklim Nasional AS menyatakan bahwa rekor jumlah bencana telah terjadi sejauh ini pada tahun 2011, dengan kerusakan finansial semata mendekati US$50 miliar. 

http://www.washingtonpost.com/national/health-science/report-climate-change-means-more-frequent-droughts-floods-to-come/2011/11/15/gIQAfwqHXN_story.html?tid=pm_national_pop

Kirim halaman ini buat teman