Para Pemimpin yang Melindungi Masa Depan Kita: Langkah & Prioritas dalam Perubahan Iklim 3 Nov. 2010, Inggris    Bagian ke 3
 
Para Pemimpin yang Melindungi Masa Depan Kita: Langkah & Prioritas dalam Perubahan Iklim 3 Nov. 2010, Inggris  Bagian ke 3
Bagian ke 1 Play with flash player Play with windows media
Bagian ke 2 Play with flash player Play with windows media
Bagian ke 3 Play with flash player Play with windows media
Bagian ke 4 Play with flash player Play with windows media
Bagian ke 5 Play with flash player Play with windows media
Bagian ke 6 Play with flash player Play with windows media
Bagian ke 7 Play with flash player Play with windows media
Pada tanggal 3 November, Yayasan Pelestarian Dunia menjadi tuan rumah bersama Dods Parliamentary Services sebuah pertemuan unik di Central Hall Westminster yang bersejarah di London, dengan pembicara-pembicara dari kalangan pemerintah, ilmuwan, media, dan organisasi advokasi untuk mendiskusikan meningkatnya efek yang nyata dari perubahan iklim dan menjelaskan bagaimana produksi makanan, dan khususnya dalam pemeliharaan hewan ternak, secara serius berdampak atas pemanasan global, lenyapnya keberagaman hayati, kekurangan air, dan lainnya.

“Para Pemimpin Pelindung Masa Depan Kita: Langkah dan Prioritas Perubahan Iklim”, dihadiri oleh para ahli dan orang terkemuka seperti Duchess of Norfolk; Komisaris Tinggi untuk Antigua dan Barbuda, Dr. Karl Roberts; Dr. Ester van der Voet, seorang wakil dari Program Lingkungan Perserikatan Bangsa-Bangsa; dan para duta besar dari negara-negara seperti Rusia, Bolivia, Nepal, dan lainnya. Hal penting di siang hari itu adalah kehadiran Maha Guru Ching Hai yang menyampaikan pesan lewat video untuk penyelesaian krisis-krisis lingkungan besar yang menjadi titik perhatian di pertemuan itu, maupun mendesak para pemimpin dan para warga juga untuk membuat perubahan-perubahan berani untuk keselamatan Bumi.

MC: Jadi, untuk menyambut Anda semua pada konferensi hari ini, "Para Pemimpin Pelindung Masa Depan Kita: Langkah dan Prioritas pada Perubahan Iklim", yang diselenggarakan bersama oleh Dods dan Yayasan Pelestarian Dunia, dan kami sangat senang bersama Anda di sini, khususnya dalam situasi ini. Konferensi ini diselenggarakan dengan mengingat tujuan yang sangat spesifik: meningkatkan kesadaran tentang urgensi memiliki solusi jangka pendek untuk perubahan iklim, dan menyorot salah satu solusi yang paling efektif untuk mencapai hal ini. Seperti yang Anda akan lihat, ada banyak pembicara hari ini, banyak dari mereka duduk di samping saya, bahkan saat saya berbicara, dan mereka dari bidang-bidang ilmiah berbeda dan sangat banyak organisasi bergengsi.

Jadi, saya akan mulai dengan memperkenalkan pembicara pertama kita, adalah Tansey Geoff. Geoff adalah wali dari Dewan Etika Pangan di Inggris dan salah satu dari enam penerima dari Penghargaan "Visioner" Joseph Rowntree . Dia juga pemenang Penghargaan Derek Cooper pengkampanye dan pendidik makanan terbaik. Dan hari ini, dia akan menjadi pembicara konferensi ini tentang bagaimana kita bisa menjamin keamanan pangan dari tingkat global sampai lokal menghadapi kelangkaan air dan perubahan iklim. Maka mohon Anda berkenan tepuk tangan Anda bersama-sama, untuk pembicara pertama kita.

Tansey Geoff, Dewan Etika Pangan Inggris: Benar, terima kasih. Selamat pagi, saudari dan saudara sekalian, dan terima kasih kepada Yayasan atas undangan untuk berbicara di sini. Dewan Etika Pangan adalah sebuah badanamal independen yang berusaha untuk menempatkan pemikiran etis pada pusat jantung diskusi kita tentang makanan, dan itu berarti melihat keadilan sosial dan keputusan lebih adil dalam kerangka gambaran yang lebih besar.

Yah, saya bicara disini secara pribadi, tetapi mengambil dari beberapa pekerjaan dewan itu ... Tapi pertama-tama, mari kita lihat dunia hari ini. Kita memiliki sistem pangan tak berfungsi, meskipun memiliki kapasitas untuk memberi makan semua orang dengan baik. Itu menyebabkan satu miliar orang kelaparan, yah di atas itu, kelebihan berat badan atau obesitas, dan bahkan lebih dengan kekurangan mikronutrien. Yang miskin paling terpengaruh Banyak orang masih bekerja di bidang pertanian. Secara global kebanyakan orang miskin masih di daerah pedesaan, dan wanita sering terkena dampak paling parah. Namun mereka bertanggung jawab juga terhadap mayoritas pangan yang diproduksi dan memiliki banyak pengetahuan tentang pertanian dalam lingkungan menantang dan sulit di seluruh dunia.

Nah, mencapai ketahanan pangan bagi semua adalah tantangan kompleks, dan banyak faktor dan ada banyak definisi. Setelah krisis pangan dunia pertama pada tahun 1970-an, fokusnya adalah pada cadangan biji-bijian, seperti diilustrasikan kutipan ini. Nah, definisi yang lebih luas ini dari KTT FAO pada tahun 1996 biasanya terkait untuk berpikir tentang ketahanan pangan dalam tiga kata: Aksesibilitas, Ketersediaan, dan Keterjangkauan. Tapi itu benar-benar mengabaikan bagaimana makanan dimenghasilkan dan didistribusikan, dan keberlanjutannya.

Beberapa pemikiran yang lebih baru melihat pada sistem pangan berkelanjutan dimana Anda sangat jelas tentang apa tujuan tersebut. Ini mencakup tiga A, tapi menyatukan mereka dalam sistem yang berkelanjutan dan tangguh. Namun, meningkatnya gerakan-gerakan petani mencari kedaulatan pangan, menambahkan "yang punya kekuasaan dan kontrol apa dalam sistem tersebut?" ke dalam persamaan itu. Nah, mencapai ketahanan pangan memmembutuhkantindakan dari tingkat global sampai rumah tangga. Ini juga berarti tak ada yang menderita ketakutan& kecemasan tentang dari mana dan kapan makanan berikutnya akan datang, dan yakin itu terus berlanjut - dan itu sebuah kepercayaan diri bahwa perubahan iklim bisa menghancurkan kita semua.

Skenario jangka panjang terburuk melihat pertanian menjadi tidak mungkin di banyak wilayah lintang tropis musim hujan yang gagal di India, hilangnnya hutan hujan Amazon, desertifikasi yang meluas di Afrika dan di tempat lain, menyebabkan gerakan-gerakan populasi yang jenisnya tak pernah kita lihat sebelumnya. Cara terbaik satu-satunya berurusan dengan ini, jangan pergi ke sana, mengubah praktek-praktek kita sekarang sebelum terlambat.

Skenario paling buruk menunjukkan gangguan utama di daerah penghasil utama, penurunan hasil panen di banyak daerah di daerah tropis dan daerah sedang di sekitarnya,dengan mungkin beberapa keuntungan pada daerah lintang yang lebih tinggi. Semua melihat kerugian keanekaragaman hayati dan keanekaragaman hayati pertanian.

Nah, tren ini sering berbicara tentang hal kenaikan suhu rata-rata 2 sampai 6 derajat, tetapi ini adalah benar-benar menyesatkan, karena perubahan iklim akan, memang, sudah mendestabilisasi pola cuaca, menyebabkan semakin banyak peristiwa ekstrim dengan intensitas meningkat, dari banjir – seperti yang kita lihat baru-baru ini di Pakistan dan Thailand – yang akan memperburuk wilayah pesisir – dan kita sedang di dalamnya, melihat sungai Thames – karena permukaan air laut naik dengan lapisan es dan gletser yang mencair, sampai angin dan kekeringan dan kebakaran, yang kita lihat di Rusia baru-baru ini.

Sekarang, kondisi ekstrem ini akan membuat panen berkurang yang dapat diprediksi. Jika beberapa kejadian dalam satu tahun, mereka dapat menyebabkan kekurangan makanan utama atas komoditas inti dan kenaikan harga sangat besar. Fluktuasi dan naiknya harga akan, memang sudah terjadi, dipersulit oleh persaingan atas sumber-sumber daya langka, penggunaan lahan untuk bahan bakar agro dan spekulasi harga komoditas.

Seperti yang kita lihat, khususnya pada tahun 2007, dan 2008 ketika lebih dari 100 juta orang dilanda kelaparan, dan pemerintahan jatuh. Nah, meskipun orang miskin dan yang paling terpinggirkan adalah yang pertama menderita dari perubahan iklim, itu akan mempengaruhi semua orang, termasuk kita di sini, dan mendorong harga pangan naik dan  menganggu rantai pasokan.

Nah, kita perlu menghadapi tantangan-tantangan ini dengan cara menanamkan keadilan sosial ke dalam pusat pendekatan kita; jika tidak, maka akan gagal. Karena pertanyaan kami akan makanan dan keadilan dibahas dalam laporan terakhir "Keadilan Pangan,"ini berarti mengatasi masalah tentang pembagian adil, berkata adil, dan bermain adil dalam menanggulangi masalah dalam sistem pangan dan perubahan iklim. Tapi juga tentang pengakuan apa yang bisa dimelakukan dalam kerangka sistem pangan dan apa yang membutuhkan perubahan pada aturan permainannya.

Seperti Tim Jackson katakan dalam buktinya yang fasih kepada komisi itu, orang kaya benar-benar harus memikirkan kembali apa yang kita maksud dengan kemakmuran dan mengembangkan ekologi ekonomi jenis baru yang tidak didasarkan pada paradigma pertumbuhan, apa yang dia sebut "kemakmuran tanpa pertumbuhan." Bagi kita di Inggris dan Eropa, itu berarti mempertanyakan asumsi-asumsi, seperti bahwa kita bisa makan apa yang kita inginkan ketika kita ingin dari manapun kita inginkan. Ini berarti menerima tanggung jawab untuk timbulnya emisi gas rumah kaca, serta sampai sejauh utang ekologi kita, karena jejak kita menyebar jauh lebih luas diseluruh dunia dari jumlah yang kita benarkan, berkat bagian yang signifikan dari kebutuhan kita akan pakan ternak.

Jadi itu memerlukan inovasi, namun bukan hanya dalam teknologi, di mana begitu banyak perhatian difokuskan. Bahkan di sana, fokusnya sering untuk menemukan cara yang pada dasarnya mengenai memungkinkan kita untuk terus melakukan apa yang kita lakukan sekarang, seperti bahan bakar agro, bukannya perubahan. Dan dalam kenyataannya, kita perlu inovasi yang memungkinkan kita untuk melakukan sesuatu yang berbeda, bukan hanya teknologi, tetapi secara sosial, politik, dan ekonomi.

Kita perlu memikirkan kembali cara kita memproduksi makanan, untuk pindah dari sistem intensif, yang berbasis bahan bakar fosil, ke sistem pertanian yang secara - agro ekologi lebih sehat dan tangguh, sebagaimana telah diperdebatkan di berbagai laporan selama beberapa tahun terakhir – laporan global terbaik, adalah yang dari Akademi Sains Nasional di Amerika Serikat.

Tapi kita juga perlu memikirkan kembali apa yang kita makan. Apakah kita bisa memberi makan dunia dengan populasi yang cenderung stabil pada 9,5 miliar orang atau tidak, itu tergantung pada apa yang mereka semua makan, dan dampak memproduksi makanan itu pada sistem pendukung kehidupan kita. Nah, tidak akan berkelanjutan ataupun sehat, misalnya, untuk tingkat konsumsi daging dan susu global naik ke tingkat orang Amerika atau Eropa.

Makanan menyebabkan sekitar 20% dari total emisi gas rumah kaca Inggris dengan menghitung konsumsi, dan angka itu naik hingga 30% jika Anda memasukkan emisi tidak langsung dari perubahan tata guna lahan global. Daging dan susu sekitar 7 sampai 8%.

Pertanian secara global juga menggunakan sekitar 70% dari air yang diabstraksikan. Inggris mengimpor sekitar dua-pertiga dari air yang ia gunakan dalam makanan. Dan cara kita melakukan sesuatu pada saat ini meningkatkan hilangnya keanekaragaman hayati dan keanekaragaman hayati terkait pertanian.

Jadi, selain dari tindakan perubahan produksi, kita juga perlu tindakan terhadap limbah dan konsumsi, untuk mengurangi limbah yang dibangun ke dalam sistem melalui proses standar dan produksi dan rantai pasokan, hingga limbah yang terdapat di rumah tangga dan di katering.

Adapun Dewan Etika Makanan, bersama WWF, telah memperhatikan konsumsi daging dan susu, karena ini adalah bagian penting dari gas rumah kaca kami di Inggris - dan Anda akan mendengar lebih banyak dari WWF sore ini, dan laporan terbaru kami sebenarnya keluar pada hari Jumat. Nah, pekerjaan difokuskan pada emisi terkait konsumsi karena fokus produksi mengabaikan emisi yang timbul ketika produksi dilakukan di luar negeri, yang disebut "lepas pantai".

Sekarang, satu hal penting dalam hal ini adalah dialog dengan para produsen sehingga mereka dapat terlibat dengan dan melihat seruan untuk makan lebih sedikit daging, misalnya, sebagai suatu kesempatan dalam mengembangkan sistem pangan yang lebih adil, tangguh, dan berkelanjutan. Para produsen juga dapat memberi wawasan praktis, mungkin tentang konsekuensi yang tidak diinginkan dari kebijakan yang berbeda. Jadi saya pikir kita perlu melihat ini sebagai saat untuk kesempatan, dan juga bahaya, jika kita ingin menghindari di masa depan perasaan 'sudah melihat' yang saya dapatkan hari ini saat melihat kembali krisis pangan dunia di tahun 1970, karena kutipan ini mengilustrasikan saat saya mulai bekerja pada kebijakan pangan.

Kita sebenarnya membutuhkan solusi kreatif dari bawah ke atas, dalam kerangka kerja yang memungkinkan yang tidak merugikan masyarakat miskin. Nah,makanan adalah lensa yang akan digunakan untuk melihat masalah yang kita hadapi. Ini menghubungkan orang-orang dan ini adalah kesempatan karena ini adalah sesuatu yang semua orang butuhkan dan merupakan cara untuk membantu orang memahami pentingnya mengatasi perubahan iklim dan hal-hal yang dapat dilakukan tentang hal itu. Dan cara kita berurusan dengan keberlanjutan mata rantai pangan, kesehatan manusia dan planet, dan keadilan sosial, dan itu termasuk kesetaraan jenis kelamin. Dan saya berharap dapat dengar rincian lebih lanjut tentang bidang-bidang lain seperti yang kita alami sepanjang hari. Terima kasih banyak.

MC: Terima kasih, Geoff. Pembicara kita berikutnya adalah David Vaughan. Profesor David Vaughan adalah seorang ilmuwan iklim di Survei Antartika Inggris, dan penulis utama koordinator Penilaian Laporan IPCC ke-4, dan dia baru saja akan memulai peran yang sama dalam Penilaian ke-5. Penelitiannya berfokus pada peran lapisan es, ancaman perubahan iklim dan naiknya permukaan air laut. Profesor Vaughan sekarang akan berbicara mengenai pencairan es di Antartika dalam hal efek, kehebatan, urgensi dan konsekuensi potensialnya. Harap bertepuk tangan untuknya. Terima kasih.

Profesor David Vaughan, penulis Laporan IPCC ke-4 dan ke-5: Terima kasih banyak. Saya berbicara hari ini sebagai ilmuwan yang bekerja, bukannya sebagai wakil dari IPCC, tapi saya memang punya peran-peran yang disebutkan itu.

Kenaikan permukaan laut agak merupakan pola dasar dari perubahan iklim, sebagian karena orang benar-benar dapat memahami dengan cukup mudah apa dampaknya. Itu sebenarnya adalah ilusi. Beberapa dampaknya cukup halus dan sulit untuk dimengerti, dan kami akan berbicara tentang beberapa dari dampak-dampak itu dalam ceramah ini.

Kenaikan permukaan laut punya dua aspek penting pada debat perubahan iklim: salah satunya adalah panjangnya umur dari reaksi yang ditimbulkan oleh perubahan iklim, yang mungkin berlangsung selama berabad-abad setelah emisi karbon telah stabil, dan yang lainnya adalah bahwa benar-benar tidak akan ada jalan mundur, bahwa begitu kenaikan air laut dimulai, itu tetap ada di sini untuk jangka waktu yang cukup lama. Dan satu-satunya jawaban rasional dalam jangka pendek, katakanlah kurang dari 200 tahun, adalah adaptasi.

Perubahan iklim ditimbulkan oleh peningkatan karbon dioksida dan metana, gas rumah kaca, saya kira ada sedikit keraguan tentang itu - dan sepanjang sejarah geologi, ketika suhu meningkat, karbon dioksida dan gas rumah kaca meningkat, begitu pula permukaan laut.

Pertanyaannya adalah, sesungguhnya: Apa yang akan terjadi di masa depan? Dan ada beberapa sumber kenaikan permukaan air laut yang berbeda di dalam sistem bumi. Salah satunya adalah ekspansi langsung dari lautan saat suhu naik. Sebenarnya, ini memakan waktu beberapa dekade, bahkan mungkin lebih lama dari itu, sebelum panas benar-benar masuk ke bagian lebih dalam dari laut dan efek sepenuhnya dari ekspansi laut terlihat.

Lalu kita kehilangan gunung-gunung gletser di seluruh dunia, dan gunung-gunung gletser di seluruh dunia, kini sedang menghilang di hampir setiap pegunungan bergletser. Ini hanyalah satu contoh. Saya tunjukkan kepada seseorang tempo hari ketika saya sedang mencoba untuk mengumpulkan data ini, dan mereka mengatakan, "Esnya banyak sekali!" Dan memang begitu. Ini baru satu gletser.

Di tempat lain, di daerah-daerah kutub, ada dua lapisan es besar- satu di Greenland dan satu lagi di Antartika - masing-masing es di dalamnya punya kapasitas untuk menaikkan permukaan laut global beberapa meter, dan kita sekarang melihat beberapa kehilangan di area itu. Persoalan kunci di sini adalah bahwa begitu kehilangan dari lapisan es ini diprovokasi, begitu itu didorong, maka itu bisa berlanjut selama berabad-abad.

Permukaan laut saat ini naik, dan telah naik setinggi kenaikan di sepanjang abad ke-20. Kita sekarang berada pada 3 mm pertahun Kedengarannya tidak banyak, tapi itu adalah jalan satu arah. Amatlah sulit untuk membayangkan bahwa hilangnya es yang secara utama berkontribusi terhadap hal ini sebenarnya akan berkurang dalam waktu yang dekat ini. Jadi 3 milimeter setahun menjadi 3 sentimeter per dasawarsa, dan jika dihitung dalam satu abad, itu mulai terlihat sebagai jumlah yang besar.

Proyeksi-proyeksi IPCC yang terkini tentang naiknya permukaan air laut adalah kira-kira antara 19 sentimeter dan 58 sentimeter pada akhir 2100. Namun, beberapa efek yang penulis laporan itu sangat curigai akan mulai muncul tidak dimasukkan ke dalam proyeksi itu. Dan menurut pendapat saya, mereka mengambil pandangan yang agak berani dengan mengatakan sebenarnya tidak ada ilmu untuk memasukkan semua efek ini ke dalam proyeksi-proyeksi tersebut, khususnya respon lapisan es terhadap perubahan suhu atmosfer dan laut. Jadi proyeksi-proyeksi tersebut, dalam beberapa hal, kekurangan salah satu elemen kunci.

Sejak laporan IPCC yang terakhir itu, kami telah mengembangkan angka-angka yang penting, empat cara terpisah dalam mengukur hilangnya es dari 2 lapisan es utama ini di Antartika dan Greenland. Dan Anda bisa melihat bahwa ada sejumlah area yang luas dimana hilangnya es kini terjadi terus menerus dari tahun ke tahun, dan itu cukup untuk membuat kontribusi yang berarti terhadap 3 mm setahun terhadap naiknya permukaan laut global.

Di tempat lain di sekitar Tanjung Antartika, kita telah melihat hilangnya banyak beting es. Yang ini adalah Beting Es Wilkins, adalah yang paling terkini yang benar-benar menjadi berita utama. Tetapi, sesungguhnya, berita utama itu bukanlah sesuatu yang saya inginkan agar Anda ambil, diagram yang lebih kecil di bagian kanan menunjukkan bahwa pola ini telah terjadi terus menerus sepanjang. Tanjung Antartika dimana beting es telah menyusut selama periode waktu yang panjang, setidaknya dalam 50 tahun terakhir. Itu adalah proyeksi dari IPCC. Namun, jika kita mulai memikirkan tentang seperti apakah tampaknya proyeksi itu jika kita benar-benar mengikutsertakan kontribusi yang nyata dari lapisan-lapisan es, maka mungkin kita bisa berpikir bahwa… pastilah diagram bagian kiri menunjukkan skenario yang sedang yang meneruskan laju naiknya permukaan laut dalam 150 tahun terakhir, yang ditunjukkan dalam garis hijau dalam suatu kenaikan yang relatif sederhana dan mencapai setengah meter di tahun 2100.

Dan suatu peningkatan yang lebih agresif dalam laju hilangnya es dari Antartika dan Greenland akan mendorong kita naik hingga kira-kira seperti diagram yang di sisi kanan dimana kita akan mencapai kira-kira 1,4 meter di tahun 2100. Nah, ini agaknya masih kurang dari skenario kiamat yang nyata yang telah dibicarakan oleh sejumlah komentator, bahkan sejumlah ilmuwan, dan saya sebenarnya berpikir bahwa sisi kanan itu benar-benar melambangkan sesuatu yang mendakati batas atas dari kemungkingan peningkatan permukaan laut di tahun 2100.

Namun, pada saat kita mencapai tahun 2100, dalam skenario itu, kita melihat naiknya permukaan laut pada laju sekitar 10 kali laju terkini. Apakah arti sesungguhnya dari hal ini? Amatlah sulit untuk benar-benar memahami, katakanlah, apakah sebenarnya arti dari naiknya 1 m permukaan laut. Baiklah, marilah berfokus di London, karena kita di sini, dan bersama dengan 1,25 juta orang lainnya dan suatu jumlah properti dan aset yang sangat besar yang dekat dengan permukaan laut.

Di Inggris, kita telah menjadi sangat responsif terhadap peristiwa-peristiwa banjir di masa lalu dan telah meninggikan tembok penahan air laut kita, sebagian besar saat peristiwa banjir sebenarnya telah membuat kita melakukan itu. Anda bisa melihat tembok laut ini dekat Greenwich dan bagaimana itu telah dinaikkan secara berarti setelah banjir di tahun 1928, lalu sekali lagi, saat pembatas sungai Thames dibangun setelah banjir tahun 1953. Kita telah cenderung untuk menjadi luar biasa responsif dalam cara di mana kita melihat pada penahan laut dan membangunya. Di masa mendatang, kita perlu menjadi lebih proaktif.

Pembangunan pembatas sungai Thames dan potensinya untuk diganti dalam beberapa dasawarsa mendatang sebenarnya adalah suatu keberhasilan dan sebenarnya adalah hal yang perlu saya perkenalkan dan yang akan saya katakan berikutnya bahwa badan lingkungan sebenarnya memiliki rencana yang amat masuk akal dan berwawasan ke depan untuk melindungi London di masa depan. Dan untuk melindungi terhadap hal apakah?

Baiklah, jika kita melihat pada statistik badai yang dikumpulkan selama ratusan tahun terakhir, maka kita bisa memproyeksi apa yang agaknya kita yakini akan menjadi badai yang cenderung terjadi sekali dalam 1000-tahun, sesuatu yang melebihi 6,5 meter, badai yang cenderung terjadi sekali dalam 100-tahun dan yang cenderung terjadi sekali dalam 10-tahun. Nah, Anda bisa melihat bahwa jika kita menaikkan tingkat permukaan laut setinggi 50 cm – ingatlah bahwa itu sebenarnya adalah rentang yang agak sedang – kita geser aksis ini sepanjang bagian bawah agar gelombang badai yang cenderung terjadi sekali dalam 100-tahun kini setara dengan badai yang cenderung terjadi sekali dalam 1000-tahun. Kenaikan 50 cm lainnya dari permukaan laut, dan dari gelombang badai yang cenderung terjadi sekali dalam 1000-tahun, saat pembatas sungai Thames, kini akan muncul setiap 10 tahun. Jadi kita benar-benar akan berada di bawah skenario itu, harus mempertimbangkan kenaikan yang berarti dari pelindung sungai Thames… tembok penahan laut.

Melihat secara lebih global, kita memiliki populasi yang berjumlah amat besar pada tingkat permukaan laut kini yang tinggal dekat pantai dan pada area-area yang rentan, dan telah mempengaruhi sekitar 10 juta orang setahun akibat banjir pantai. Hal itu bisa meningkat secara alami tanpa kenaikan permukaan laut, hingga sekitar 30 juta orang setahun pada pertengahan abad. Jika kita memiliki kenaikan permukaan laut yang berarti selain dari itu, maka kita dengan mudah bisa menggandakannya. Ini adalah jumlah orang yang amat besar yang menderita akibat banjir pantai tiap tahun.

Jelaslah dalam negara-negara sedang berkembang, terdapat masalah penting yang berkaitan dengan kesintasan populasi pantai; dan kita cenderung untuk memikirkan negara-negara sedang berkembang yang secara unik rentan terhadap hal ini. Dalam banyak cara, sebuah kota yang telah berkembang dan negara-negara sedang berkembang sebenarnya mencapai tahap dimana mereka telah kehilangan kemampuan beradaptasi. Dan ini adalah potret dari New Orleans setelah Badai Katrina – saya tidak berkata bahwa perubahan global menyebabkan Badai Katrina, atau bahkan sebenarnya banjir di sini; namun, telah cukup jelas bahwa dengan naiknya permukaan laut di masa depan, lebih banyak peristiwa seperti ini akan cenderung terjadi, dan dengan frekuensi yang lebih besar. Jadi, apakah peran bagi ilmu pengetahuan sekarang?

Baiklah, saya pikir bahwa kita telah melampaui titik dimana para ilmuwan benar-benar harus mengeluarkan peringatan akan perubahan iklim drastis, dan benar-benar mengamati peran kita tentang apa yang bisa kita melakukan untuk membantu masyarakat untuk menyesuaikan diri dengan hal ini Dan, sebenarnya, dalam sains kenaikan permukaan laut, saya pikir kita memiliki peran yang besar dalam memperbaiki perhitungan risiko, memperbaiki dasar perencanaan bagi tembok penahan laut dalam skala waktu yang relatif singkat, katakanlah, 100 hingga 200 tahun, dukungan bagi adaptasi pantai, dimana tembok penahan bukanlah satu-satunya jawaban, dan penghindaran pengeluaran biaya yang tanpa jaminan, atau pengeluaran biaya yang terlalu dini. Prediksi yang baik memungkinkan kita menaksir waktu untuk pengeluaran biaya bagi infrastruktur penahan laut secara lebih efektif. Dan, akhirnya, kita memiliki suatu peran dalam berkontribusi terhadap suatu evaluasi penuh terhadap dampak jangka panjang perubahan iklim terhadap planet, dan tanggung jawab terhadap kenaikan air laut jangka-panjang yang akan berlanjut bahkan setelah emisi karbon dioksida telah distabilkan.

Uni Eropa saat ini sedang membiayai sebuah program yang penting di mana 24 institut di berbagai penjuru Eropa berkontribusi terhadap proyeksi kenaikan permukaan laut, dan ini adalah proyek yang sedang saya pimpin saat ini. Terima kasih banyak.

MC: Pembicara kita berikutnya adalah John Topping, pendiri dan direktur dari Institut Iklim di Washington DC, sebagai editor untuk bagian dari laporan Perkiraan Pertama IPCC dan terkenal untuk kontribusinya dalam Penghargaan dari Nobel Peace Prize 2007 kepada IPCC. Bapak Topping akan bicara tentang penelitian baru-baru ini yang menyoroti pentingnya pengurangan non-CO2, penentu-penentu iklim yang berusia lebih singkat dan bagaimana mereka bisa mengurangi penyebab dari pemanasan dalam waktu yang dekat kedepan secara signifikan. Mari kita sambut Bapak Topping.

John Topping, pendiri dan direktur dari Institut Iklim di Washington DC, editor laporan Perkiraan IPCC: Terima kasih banyak. Presentasi Dr. Vaughan, saya rasa, menekankan desakan untuk bertindak. Dan apa yang akan saya melakukan di sini adalah memilih sesuatu dimana saya ingin memuji Yayasan Pelestarian Dunia dan Dods untuk kemampuan mereka melihat masa depan, sungguh, atas beberapa hal.

Satu, atas sangat memusatkan pada peranan dari pertanian dan sistem makanan, dan seluruh masalah iklim – ini sudah benar-benar cenderung untuk sangat ditekankan dalam kebanyakan dari diskusi – dan juga untuk mengenali pentingnya perpindahan pada non atau gas-gas rumah kaca yang berusia lebih singkat, gas-gas selain karbon dioksida. Bukannya kita tidak ingin memindahkan karbon dioksida, tapi jika kita menunggu dan kita fokus hanya pada karbon dioksida, semua hal terburuk yang diproyeksikan oleh Dr. Vaughan mungkin akan terjadi. Dan itulah salah satu alasan mengapa Mikronesia, salah satu dari negara kepulauan yang sangat rentan, yang sedang benar-benar aktif di PBB dan mendorong untuk tindakan terhadap karbon hitam.

Saya sangat berterima kasih pada Dr. Michael MacCracken, pimpinan ilmuwan kita yang juga menjalankan US National Assessment, dan selama empat tahun memimpin Asosiasi International Meteorologi dan Ilmu-Ilmu Atmosfer, dan rekan saya John-Michael Cross, untuk pengembangan beberapa grafik yang cukup menarik untuk mengilustrasikan kesempatan-kesempatan dan perlunya untuk bertindak.

Pertama, Anda akan lihat, menggunakan "bisnis seperti biasanya" sebagai skenario, BSB sebenarnya adalah, apa yang terjadi bila Anda tidak mempunyai kebijakan kesadaran akan iklim tapi Anda beranggapan jumlah tertentu dari efisien energi natural  yang akan terjadi dengan perkembangan ekonomi dunia. Dan seperti yang bisa Anda lihat, ada peninggalan emisi rumah kaca, terutama CO2 dari abad yang lalu. Beberapa adalah gas rumah kaca yang lebih tahan lama seperti nitrogen oksida, sejumlah klorofluorokarbon, yang masih bertahan meskipun kita telah bergerak secara agresif di bawah Protokol Montreal.

Akan ada peningkatan cepat dalam usaha seperti biasa dalam CO2, tapi juga untuk metana, yang akan terkait keduanya dengan aktivitas pertanian dan aktivitas energi. Dari ozon troposfer, yang sebenarnya adalah inti sebuah hasil dari bermacam karbon monoksida, metana, hidrokarbon, dengan adanya Nox, pada dasarnya menciptakan sesuatu yang berbahaya baik bagi kesehatan manusia dan juga bagi hasil panen pertanian. Itulah apa yang cenderung kita memikirkan sebagai kabut di kota kami dan sebagainya. Lalu beberapa gas rumah kaca lainnya, nitrogen oksida dan bermacam lainnya di sini.

Karbon hitam adalah sesuatu yang sangat diabaikan secara luas dalam debat iklim hingga beberapa tahun terakhir. Ini mungkin dimana kita bisa membuat perbedaan terbesar dalam waktu dekat. Maksud saya, ini adalah partikel sulang penting yang merupakan bahaya besar terhadap kesehatan manusia. Karena mereka waktunya hanya selama satu atau dua minggu, kecenderungannya bukanlah memfaktorkannya, tapi masalahnya adalah, mereka diisi secara konstan. Jika kompor masak tidak diubah, jika transportasi kota tidak diubah, jika praktek-praktek industri tidak berubah, partikel-partikel itu akan siap diisi. Dan di sisi lain, jika mereka berubah, Anda bisa membuat perbedaan besar dalam tekanan radiatif dengan sangat cepat, sambil juga memiliki dampak yang sangat positif terhadap kesehatan manusia. Juga ada kelembaman besar dalam sistem-sistem energi dan juga, hingga tingkat tertentu, dalam sistem pertanian dunia.

Di Amerika, menariknya, dalam beberapa tahun terakhir, terdapat penurunan dramatis dalam tingkat CO2 dari 2007 hingga 2009, sekitar 10% penurunan per kapita, setengah dari itu karena perubahan ekonomi dunia; hal lainnya, benar-benar, karena peralihan dari batu bara ke gas alam, karena kita punya banyak cadangan gas alam, dan beragamnya hal lain yang berubah struktur. Kita mempunyai beberapa masalah praktis dengan sistem rumah kaca saat ini, sistem perdagangan secara formal.

Dalam sistem formal, satu ton metana sama dengan 22 ton CO2, tapi masalah praktisnya adalah, jika kita memperhatikan hal-hal yang sangat berbahaya yang bisa segera terjadi, kita mungkin harus menilai jauh lebih tinggi untuk metana. Maksud saya, banyak dari titik tanpa balik ini benar-benar mungkin terjadi dalam masa hidup dari kebanyakan kita yang berada dalam ruang ini, bukan dalam tahun 2100. Dan saya akan berikan Anda gambaran cepat di sini. Maksud saya, 1 hingga 22 benar-benar melihat pada ini selama periode 100 tahun, tapi jika kita benar-benar melihat pada persamaan selama periode 20 tahun, metana, bisa memiliki penilaian yang jauh lebih tinggi. Alasan untuk itu adalah, secara khas, Anda bicara tentang 12 tahun menetap di atmosfer melawan waktu yang jauh lebih panjang dalam karbon dioksida. Jadi dalam istilah apa yang mendorong perubahan-perubahannya yang akan melelehkan lapisan es Greenland, yang akan menyebabkan umpan balik positif, dan itu adalah perubahan iklim statis yang mungkin berlangsung di Artik – albedo yang berubah, hal-hal lainnya yang hidup dengan sendirinya. Hal ini sendiri adalah masalah.

Apa yang menarik adalah, sementara karbon dioksida adalah unsur pokok tunggal paling penting yang mendorong perubahan iklim, ini bertanggung jawab kurang dari setengahnya. Dan karena ini sangat menetap di atmosfer, Anda tidak akan membuat lekukan besar segera, sekalipun kita bisa menggerakkan tongkat sihir, kita akan menemukan konsentrasi karbon dioksida, dan menghentikan semua emisi, ia akan tetap tinggal sama sekali, dan kekuatan radiatif akan tetap menjadi sangat, sangat besar. Jadi ini menekankan perlunya untuk bekerja dalam beberapa wilayah lainnya.

Sekarang, hal yang beruntung tentang ini adalah kebanyakan dari kekuatan iklim jangka pendek adalah satu-satunya dimana terdapat manfaat kesehatan manusia yang besar atau aspek lain yang sama-sama untung. Tingkat metana telah naik. Untuk "12 tahun terakhir di dalam atmosfir", secara kasar memiliki setengah dari efek CO2. Tapi ada jumlah luar biasa dari aspek sama-sama untung bila kita bicara tentang mengurangi metana: keamanan tambang batu bara dari mengalirkan metana yang telah bertanggung jawab atas ledakan-ledakan; memanen energi dari kebocoran pipa gas, dari menghindari letupan; atau mengubur metana di daerah pertanian; meningkatkan peternakan hewan, dan pindah ke pola makan yang lebih berbasis tanaman, yang akan mengurangi dasar CO2 dan metana, dan mungkin melakukan itu terutama untuk dasar kesehatan.

Karbon hitam memainkan beberapa peranan penting. Ia hanya timbul untuk jangka waktu yang pendek, tapi secara terus-menerus diisi ulang. Dia mempunyai dampak pemanasan sekitar 55% – menurut ilmu pengetahuan yang lebih baik tentang ini, saya pikir adalah Ramanathan, ilmu Carmichael – dari CO2. Dan dia bahkan tidak memasukkan perhitungan efek albedo, di mana di benua Arktik ia memainkan peranan yang lebih besar, dan juga di Himalaya, di sana berpotensi merusak pasokan air. Tapi ia memiliki dampak yang sangat besar bagi kesehatan manusia, dan itu mungkin kunci untuk bisa mendapatkan tindakan agresif pada ini. Sekarang, efek regional ini cukup besar. Ini adalah indikasi dari beberapa ilmuwan di sini.

Efek dari karbon hitam dan ozon troposfer bersama-sama, benar-benar dan sampai batas tertentu mengurangi sulfat yang terjadi karena langkah-langkah serius yang kita lakukan untuk mengatasi hujan asam dan sebagainya, ini tampaknya seperti pendorong utama untuk pemanasan yang sangat, sangat cepat yang telah terjadi baru-baru ini di dalam Kutub Utara, dan hanya ada kesempatan yang nyata untuk membuat perbedaan di sini.

Sekarang, apakah peluang dari tindakan agresif terhadap karbon hitam? Mungkin yang paling cepat adalah pengurangan akut pada pemanasan Kutub Utara, dan itu mungkin hal satu-satunya yang paling berbahaya yang dapat terjadi di atas planet sekarang ini, berkaitan dengan permukaan laut dan berkaitan dengan kemungkinan umpan balik iklim. Tapi itu juga mampu mengurangi secara substansial hampir dua juta kehidupan, sekitar 1,9 juta dari kompor masak, sekitar 85% wanita dan anak-anak, dan polusi udara luar, yang membunuh sekitar 800.000 lainnya di seluruh dunia. Jadi, ini bisa berlanjut dengan agresif dan pada waktu bersamaan ia menghasilan manfaat iklim yang sangat berarti.

Yang menarik adalah jika kita berasumsi, misalnya, pengurangan 50% pada tahun 2050 yang berlaku untuk semua termasuk CO2, dan pengurangan 80% pada akhir abad ini, ini adalah bagaimana hal itu bisa terjadi secara tiba-tiba. Seperti yang Anda bisa lihat, kita bisa membuat penyok CO2 dan itu penting, tapi kita bisa membuat penyok yang besar pada gas-gas lainnya, karena waktu dan sebagainya di sana, dan terutama berkaitan dengan karbon hitam.

Sekarang, ini membawa kita – antara saat ini dan tahun 2040 – umur di mana banyak dari kita berharap banyak berada di sekitarnya untuk saat ini. Ini benar-benar saat yang kritis, menurut saya, untuk banyak titik ungkit ini. Yang pertama adalah “seperti biasanya” dan lalu kedua adalah pengurangan agresif. Jika kita melakukan ini, kita benar-benar memiliki kesempatan untuk menghindari secara mutlak bencana besar perubahan iklim.

Saat ini, dua usaha yang paling menarik yang berjalan adalah upaya-upaya kompor masak bersih – Yayasan PBB dan Yayasan Shell dan lainnya telah bekerja sangat banyak dalam hal ini, di mana motivasi utamanya menyelamatkan kehidupan manusia, tapi pada waktu bersamaan ada manfaat yang nyata bagi iklim.

Di Manila, ada upaya yang menarik yang berlangsung sekarang yang melibatkan perusahaan Australia yang membenahi jeepney, bekerja sama dengan Aosiasi Pemilik Jeepney menggunakan kredit pengurangan emisi sukarela. Pengemudi jeepney banyak yang meninggal lebih cepat daripada lainnya, dan tingkat polusinya sangat tinggi sebagai hasil dari ini. Diharapkan beberapa hal ini, sistem kredit pengurangan emisi ecara sukarela tertentu akan terjadi.

Sekarang, pada saat yang sama kami bergerak pada karbon hitam, itu penting bahwa negara-negara industri juga harus bergerak secara agresif pada hal itu. Di negara-negara industri, kita bisa memperketat standar disel, dan kita mulai memelakukan itu. Kita juga bisa memakai kendaraan off-road atau membenahi kendaraan lebih tua yang tidak memenuhi standar; meningkatkan energi industri kogenerasi daur ulang, yang memanen baik CO2 dan juga partikulat tambahan, dan kemudian bekerja dengan agresif melalui dewan benua Arktik di wilayah-wilayah ini. Saya ingin menyarankan bahwa itu penting untuk membuat konsumen mengikuti hal ini.

Di Meksiko, Chris dengan Jaringan Interaktif Tickell Jaringan Interaktif Tickell bersama-sama menarik serangkaian Teater Iklim, seperti planetarium untuk pendidikan iklim. Sekarang ada tiga; akan ada sekitar sebelas di akhir tahun ini. Yang pertama adalah di negara bagian Puebla. Negara bagian Peubla telah menjadi negara bagian pertama di dunia yang bergerak secara agresif terhadap karbon hitam. Dan menurut saya itu penting, kita perlu tindakan semacam ini. Kita benar-benar perlu memelakukan ini. Terima kasih banyak.

MC: Terima kasih. Chris Williamson adalah Menteri Bayangan bagi Komunitas dan pemerintah daerah, dan prioritas utamanya adalah tindakan untuk memerangi perubahan iklim, termasuk efisiensi energi. Jika Anda ingin bersama-sama bergandengan tangan, silakan.

Chris Williamson, Menteri Bayangan bagi komunitas dan pemerintah daerah: Ya, sungguh terima kasih banyak atas pengenalan ini, Ketua. Saya hanya Anggota Parlemen yang relatif baru terpilih, yang dipilih di bulan Mei tahun ini, dan telah, yang sangat mengejutkan saya, sebenarnya, dipromosikan ke bangku terdepan yang meliput pemerintah daerah. Tapi, tentu, saya mengakui perubahan iklim adalah tantangan terbesar yang dihadapi planet ini, dan sebagai politikus, kita benar-benar harus memegang luka hati itu. Masalahnya adalah, tentu saja, bahwa politk, dengan siklus pemilihannya, sebagian besar adalah berdasarkan masa yang pendek, dan adalah pemilihan berikutnya itu yang paling dipedulikan orang. Dan Anda bisa memiliki kebijakan terbaik di dunia tentang perubahan iklim, tentang keadilan sosial, tentang berbagai isu yang berbeda, tapi jika Anda tidak dalam kekuasaan untuk menjalankan kebijakan itu, maka mereka tidak banyak berguna pada akhirnya. Jadi, bagi saya, saya pikir kuncinya haruslah mencoba dan membangun konsensus lintas-partai, sama dalam cara, benar-benar, menuju konsensus lintas- partai yang dikembangkan pada keadaan sejahtera dan pada Pelayanan Kesehatan Nasional. Bahkan lebih penting lagi bahwa kita harus mencoba dan mengembangan konsensus lintas-partai semacam itu atas keseluruhan agenda ini.

Sekarang, pemerintah telah mengatakan bahwa mereka ingin menjadi pemerintah terhijau yang pernah ada. Dan mereka sudah, seperti yang mungkin Anda tahu, meluncurkan kertas hijau tentang “Bertindak Hijau,” dan mudah-mudahan itu akan bergerak maju dalam pengertian mengambil agenda ini.

Latar belakang saya adalah dalam pemerintahan daerah dan saya percaya bahwa banyak pemerintah daerah bisa berbuat sesuatu pada perubahan iklim, dan tentu saja dalam peran saya yang baru sebagai Menteri Bayangan bagi Pemerintah Daerah, saya akan mempromosikan peran dewan-dewan lokal untuk benar-benar melakukan apa pun yang mereka bisa untuk membantu.

Sekarang, itu bukan hanya di pemerintah daerah, menjadikan rumahnya sendiri tertata rapih, mengurangi emisi karbon, meskipun ada banyak yang bisa mereka lakukan dalam hal itu, dalam hal bagaimana mereka berurusan dengan limbah dan sebagainya, mengurangi kebutuhan untuk tempat pembuangan sampah. Dan ada penggerak menurut undang-undang untuk itu, dalam hal apa pun, yang jelas pemerintah daerah sedang menggerakkannya ke depan sebagai konsekuensinya. Tapi ada lebih banyak yang mereka, saya kira, bisa lakukan dalam keseluruhan agenda pembentukan tempat.

Dan saat saya sebagai pemimpin Dewan Kota Derby, kami sendiri tetapkan target untuk membuat Derby sebuah kota yang berkelanjutan pada tahun 2025 – mandiri dalam energi bersih, hijau. Kami ingin membangun konsensus dengan organisasi sektor publik lainnya, tetapi juga yang paling penting, sungguh, masyarakat umum lebih luas dan komunitas bisnis di Derby.

Dan beberapa inisiatif yang kami kerjakan adalah inisiatif yang sebenarnya membantu memenangkan hati dan pikiran kalangan pengusaha di kota, khususnya usaha kecil dan menengah (UKM), melihat bagaimana kita mampu, melalui ukuran efisiensi energi, misalnya, meningkatkan keuntungan mereka. Tapi saya rasa kami sudah  memenangi banyak orang atas apa yang kami usahakan untuk mencapainya.

Ini juga termasuk transformasi radikal angkutan umum di kota kami. Jadi, ada masalah besar yang kita perlu, saya rasa, singgung di sana. Kita harus benar-benar, mengatasi ini secara lintas-partai, menurut saya. Kita perlu mencoba dan membangun konsensus lintas-partai tersebut. Saya akan terus memelakukan apa yang saya bisa dalam hal itu, tapi kami juga, saya pikir, harus memenangkan hati dan pikiran masyarakat umum yang lebih luas, dan itu berarti, saya pikir, melihat bagaimana kita bisa mendorong orang-orang melihat pada gaya hidup, bagaimana mereka dapat mendorong orang untuk mungkin sedikit makan daging, mengingat bahwa industri peternakan tidak berkontribusi emisi perubahan iklim pada skala besar.

Kita harus menemukan cara yang lebih baik ke depan, saya rasa, dimana kita bisa melihat mata pencaharian masyarakat, gaya hidup mereka, standar hidup mereka, tidak berkurang lebih dari banyak, yang kita bisa coba dan memberi masyarakat pekerjaan. Dan saya rasa ada beberapa peluang sehubungan dengan itu, dalam hal seluruh pekerjaan hijau baru yang dapat diciptakan yang akan, saya kira, membantu mengatasi teka-teki yang dapat dibuat. Dan saya memang berpikir kami akan mulai, seperti kata saya, mengembangkan konsensus lintas-partai. Tentu saja itu yang saya berusaha  lakukan dan, jelas asaya hanyalah orang awam. Ini adalah sebuah topik yang saya sangat bersemangat. Saya tidak di liga yang sama sebagai pembicara terkemuka yang telah berbicara hari ini, tapi pastinya saya ingin bekerja dengan orang-orang di tengah para hadirin ini, pada platform ini, untuk sebenarnya membantu saya membuat argumen di DPR dan dengan kolega untuk mencoba dan, meyakinkan orang kepada apa yang saya pikir sebagai tantangan paling signifikan yang kita hadapi sebagai manusia. Jadi, mudah-mudahan kami bisa bergerak maju dan berkat dukungan Anda kami akan membuat perbedaan.

MC: Terima kasih, Chris. Sekarang kita akan persilakan Profesor Simoes. Sekarang, tentu saja menarik, John Topping dalam pidatonya menyentuh fakta bahwa mengurangi CO2 saja tidaklah cukup untuk mengatasi perubahan iklim dalam waktu dekat, dan Profesor Simoes akan berbicara tentang adanya karbon hitam di Antartika dengan potensi pemanasan global yang tinggi, yang jadi keprihatinan besar, dan pengurangannya sebagai sebuah strategi penting untuk kurangi pemanasan global. Jadi, kita akan memiliki pembicara ini, dan kemudian Dr Ester Van der Voet. Jadi, tolong tepuk tangan yang meriah.

Profesor Simoes: Selamat pagi. Terima kasih atas kesempatan untuk berbicara sedikit tentang pekerjaan di Antartika dan pertanyaan tentang karbon hitam. Dalam beberapa cara saya boleh menambahkan informasi atas ceramah Bpk. Topping. Mungkin saya harus memulai presentasi tersebut dengan sebuah pernyataan yang menjadi jelas di sini.

Salah satu kesulitan terbesar bagi masyarakat umum untuk mengerti perubahan iklim adalah sudah terlalu banyak penekanan pada pertanyaan gas rumah kaca; faktor penting lainnya terlibat, dan ini adalah kasus karbon hitam yang saya akan singgung sedikit sekarang.

Jadi, apakah karbon hitam? Pertama, itu berasal dari pembakaran tidak sempurna biomassa, atau bahan bakar fosil, dan pada dasarnya terbentuk dari partikel-partikel kecil yang berdaya serap tinggi terhadap radiasi-matahari. Dan sekarang saya akan menunjukkan buktinya.

Kita tahu bahwa mereka menyebar dari Artik ke Antartika, tempat lain di dunia. Mereka adalah partikel yang sangat kecil antara 0,01-1 mikron di atmosfer. Seperti Bpk. Topping katakan, ia menetap di atmosfer hanya beberapa minggu tetapi menyebar pada rentang yang lebih panjang. BC, atau karbon hitam, termasuk polutan berumur pendek. Dan kemudian muncul poin paling penting: merupakan penyumbang kedua paling penting pada pemanasan global. Bahkan, potensi dari karbon hitam diperkirakan memiliki 55% dari efek memaksa radioaktif dari karbon dioksida. Dan singkatnya, BC, menyerap cahaya dan memanaskan atmosfer. Jadi, sepanjang abad ke-20, seiring dengan peningkatan produksi karbon hitam akibat konsumsi bahan bakar fosil, negara-negara maju telah meningkatkan efisiensi pembakaran tersebut dan menguranginya pada akhir abad ke-20; tapi itu tidak benar di banyak negara yang maju pada saat ini.

Jadi, hal yang kita miliki dalam gambar ini di sini adalah tempat-tempat utama di mana terjadi pembakaran biomassa pada saat ini di tahun 2009. Seperti yang Anda lihat, terutama di daerah subtropis dan tropis, bukan hanya di Amerika Selatan, tapi juga di Afrika dan Australia dan beberapa negara seperti Indonesia, Malaysia, dan negara lain di Asia Tenggara.

Jadi, kita dapat mengajukan pertanyaan berikut: Bagaimana material semacam ini bisa terangkut hingga ke Antartika? Tampaknya jarak yang jauh. Selama 10 tahun terakhir, kami telah mengubah ide kami tentang transportasi massa udara dari Amerika Selatan, atau dari daerah tropis Amerika Selatan, ke Antartika. Sekarang kita tahu bahwa aktivitas siklon mampu untuk mengangkut materi dalam waktu singkat, dalam seminggu atau lebih, dari daerah-daerah utama pembakaran biomassa, ke selatan dan kemudian terutama ke bagian paling utara dari Antartika, yaitu Semenanjung Antartika.

Yang cukup menarik adalah mengetahui bahwa karena massa udara datang dari selatan ke sini, kami mendapatkan massa udara dingin menuju utara, sampai selatan Amazon, tentu saja untuk menyeimbangkan anggaran energi dari Bumi. Jadi, itu adalah gerakan dua arah. Dan di sini, saya ingin melakukan satu hal tentang dampak di tempat-tempat itu bahwa hal itu benar-benar terjadi, pembakaran biomassa semacam ini dan terangkut ke selatan. Adalah sebuah mitos bahwa di pedalaman Amazon berlangsung pembakaran biomassa. Itu sedang terjadi, pada kenyataannya di Savannah Brasil, Barat laut Cerrado dan di perbatasanda antara Savannah itu dengan hutan Amazon. Benar-benar berhubungan dengan perluasan tanaman-tanaman komersial dan peternakan sapi, suatu titik yang harus dipertimbangkan dalam diskusi-diskusi sore ini. Jadi, udara dingin pergi ke hutan Amazon, dan produk-produk pembakaran biomassa ke Antartika.

Apakah kita memiliki buktinya? Itu adalah hasil penelitian kami selama dua tahun terakhir di mana kami telah mengambil, pada kesempatan yang sama, pengukuran-pengukuran atmosferis dan inti es – kami mengumpulkan inti-inti itu untuk mengukur karbon hitam di bagian paling utara dari benua Antartika. Dan apa yang dapat Anda lihat di dalam grafik tersebut, Anda mendapatkan lengkung merah yang merupakan jumlah titik api yang dilaporkan di hutan Amazon atau di sebelah selatan dari hutan Amazon, dan pada saat yang sama – dan yang serupa dikenal dari contoh-contoh – kita mendapatkan konsentrasi karbon hitam. Dan hal itu sungguh berjalan bersama. Kita mendapatkan pengangkutan karbon hitam ke Antartika. Penting – di Himalaya, kenaikannya jauh lebih tinggi, tiga kali lipat kenaikan dalam karbon hitam dari tahun 1860 hingga 2000. Hal yang sama telah diamati di daerah Alpen Swiss.

Mengapa hal ini penting? Karena karbon hitam berdampak atas permukaan massa es salju ini, karena ia mengurangi albedo permukaannya, perbandingan atas energi yang dipantulkan oleh permukaan itu. Itu meningkatkan pelelehan, memicu umpan balik albedo, mengubah keseimbangan massa gletser, dan menyokong penyusutan gletser. Singkatnya, karbon hitam adalah sama pentingnya seperti pemanasan atmosfer untuk melelehkan permukaan gletser-gletser itu. Terima kasih atas perhatiannya.

MC: Terima kasih. Dan pembicara terakhir kita di sesi ini adalah Dr. Ester van der Voet. Musim panas ini, Program Lingkungan PBB menerbitkan laporan, "Menaksir Dampak-Dampak Lingkungan dari Produksi dan Konsumsi", dan kami merasa senang menyambut pada hari ini salah seorang dari penyusun-penyusun utama laporan itu untuk bicara tentang kenapa suatu perubahan pola makan global yang besar adalah satu-satunya cara untuk mengurangi salah satu dari penmendorong penting dari tekanan-tekanan lingkungan.

Dr. Ester van der Voet, anggota penyusun laporan UNEP: Baiklah, terima kasih banyak. Sebenarnya, saya bekerja di Universitas Leiden, Institut Ilmu-ilmu Lingkungan, tapi sebagaimana yang dikatakan Ketua, saya adalah salah seorang dari penyusun-penyusun laporan UNEP. Panel Sumber-daya UNEP menerbitkan sebuah laporan yang dinamakan "Menaksir Dampak Lingkungan dari Produksi dan Konsumsi". Edgar Hertwich-lah yang sebenarnya kepala penyusun laporan itu. Saya salah seorang penyusun pendukungnya.

Di dalam laporan ini, kita memandang, berbagai kategori dalam sektor konsumsi di seluruh dunia dan juga sumber-sumber daya dan material, untuk melihat, yang mana menyumbang paling banyak dampak-dampak lingkungan. Dan kesimpulan dari laporan ini benar-benar adalah – dan saya akan masuk ke sana sebentar lagi – adalah bahwa pertanian dan pangan adalah sungguh-sungguh penyumbang penting bagi dampak lingkungan termasuk, namun tidak terbatas pada, emisi-emisi gas rumah kaca.

Sementara pilihan-pilihan untuk mengurangi hal ini tidak benar-benar menjadi topik laporan ini, laporan berikutnya akan membahas hal tersebut dengan lebih rinci. Dan dari pilihan-pilihan tersebut, suatu perubahan diet tampak menjadi yang paling efektif. Jadi, ini adalah, ringkasnya, topik dari pembicaraan saya. Mengingat bahwa topik dari konferensi ini, emisi-emisi gas rumah kaca yang non-CO2, suatu sektor yang terkait dengan pertanian secara khusus, karena metana adalah suatu gas rumah kaca yang dikeluarkan dalam jumlah besar dari hewan ternak dan potensi metana dalam pembentukan-iklim adalah jauh lebih kuat daripada CO2.

Sama halnya dengan gas ketawa N2O, yang dikeluarkan dari tanah. Itu adalah produk dari denitrifikasi tidak sempurna dari pupuk dan kotoran hewan, dan itu suatu gas pembentuk- iklim yang bahkan lebih kuat dan berhubungan terutama dengan pertanian. Itu tidak berarti bahwa pertanian tidak terkait dengan emisi-emisi CO2. Itu adalah, dan terutama lewat pasokan energi di dalam rantai pertanian, seperti, misalnya lewat pupuk. Pertanian juga dikaitkan dengan dampak lingkungan yang lain, dan mereka yang pantas disebutkan secara khusus adalah penggunaan lahan dan air. Ini adalah satu diantara hasil-hasil dari laporan UNEP itu.

Di sini Anda dapat melihat sumbangan berbagai kategori konsumsi bagi emisi gas rumah kaca di seluruh dunia. Dan di sini Anda dapat melihat yang warna hijau – itu makanan. Itu tidak termasuk sektor pertanian, tetapi juga rantai ke atasnya, produksi pupuk, produksi kimia pertanian lainnya, praktek pertanian seperti mengendara berkeliling dengan traktor – itulah semua yang termasuk, juga pemrosesan makanan, dalam persentasi itu. Maka, itu penting.

Sudut lain yang diambil adalah sumber daya atau material, dan itulah tempat asalnya gambar-gambar ini. Mereka bukanlah untuk dunia ini, tetapi untuk negara-negaraUni Eropa. Anda dapat melihat balok yang paling kiri mewakili jumlah konsumsi dalam kilogram, dan bagian yang terluas adalah mineral-mineral untuk konstruksi, jadi itulah pasir dan kerikil pada dasarnya. Material pertanian Anda dapat lihat dalam warna merah dan jingga, sedikit lebih tinggi, yang merah adalah hasil panen, dan yang warna jingga adalah produk hewani. Tapi jika Anda kalkulasikan bukan hanya kilogramnya tapi dampak lingkungan yang berhubungan dengan hal itu, Anada bisa lihat ukuran dari berbagai penyumbang perubahan material itu.

Untuk potensi pemanasan global, Anda bisa lihat bahwa pasir dan kerikil menyumbang hampir nihil, tetapi untuk pertanian, baloknya sedikit lebih besar daripada perhitungan dalam kilogramnya. Persaingan pemakaian tanah, tentunya, pertanian mendominasi karena bidang ini adalah pemakai tanah di sektor itu yang jauh paling luas. Dan kemudian ada balok tingkat keracunan manusia. Dan di akhirnya, balok yang paling kanan mewakili segala dampak lingkungan yang ditambahkan satu sama lain. Dan di sini, Anda dapat lihat bahwa pertanian dan terutama produk-produk hewan menyumbang banyak.

Sekarang, jika Anda lihat sedikit di bawahnya, gambar ini mewakili emisi gas rumah kaca dari produk pertanian dalam hitungan kilogram, setara CO2 per kilogram. Di sisi kiri Anda lihat berbagai hasil tanaman, sementara di sisi kanan Anda lihat produk hewan. Dan bila Anda hanya meliriknya saja melalui bulu mata Anda, Anda dapat melihat bahwa emisi gas rumah kaca per kilogram adalah jauh lebih tinggi untuk produk-produk hewan ini daripada emisi untuk tanaman-tanaman. Dan juga Anda dapat melihat terdapat banyak perbedaan, jadi satu produk hewan tidak sama dengan yang lainnya.

Dua gambar ini, yang paling kiri mewakili konsumsi seluruh dunia atas berbagai kelompok produk pertanian. Anda dapat lihat biji-bijian di sebelah kiri dan sayuran dan buah-buahan dan kemudian hasil-lemak dan di sebelah kanan, Anda mendapatkan produk hewani: daging, ikan dan susu. Dalam kilogram konsumsinya itu tinggi untuk produk sayuran, tetapi jika Anda kalikan dengan emisi gas rumah kaca per kilogram, Anda dapat melihat bahwa mereka hampir sama. Jadi meskipun dalam kilogram konsumsi daging dan susu lebih sedikit, dalam hal emisi gas rumah kaca mereka itu adalah sama.

Bagaimana bisa? Nah, salah satu alasan untuk itu adalah bahwa dalam perhitungan “rantai ke atas” itu disertakan, sehingga emisi gas rumah kaca untuk produk hewani tidak hanya diebabkan oleh sektor produksi hewan, tetapi mereka juga mencakup produksi pakan ternak dan semua proses “rantai ke atas” yang berasal dari sebelum itu. Nah, menyimpulkan bukti itu dapat dikatakan, kita dapat melihat bahwa pertanian adalah penyumbang besar untuk dampak-dampak lingkungan global, termasuk namun tidak terbatas pada emisi gas rumah kaca, dan bahwa bagian dari produk hewani dalam hal ini penting dan juga meningkat.

Ini adalah perbedaan antar wilayah-wilayah di dunia ini dalam konsumsi pangan. Anda dapat melihat bahwa negara-negara OECD, negara-negara kaya, mereka mengkonsumsi produk hewani terbanyak. Ini adalah kolom berwarna coklat dan biru, itu daging dan susu; sekitar setengah dari pola makan. Di Rusia dan mantan negara-negara Eropa Timur juga banyak daging dikonsumsi. Tapi jika Anda melihat Asia, itu jauh lebih sedikit; kontribusi untuk paket makanan total susu dan daging jauh lebih sedikit. Sebagian ini berhubungan dengan kesejahteraan, dengan seberapa kayanya orang-orang, tapi tidak sepenuhnya. Jika Anda lihat yang satu ini, Anda lihat bahwa dalam daerah-daerah itu di dunia ada keragaman yang besar dalam jumlah daging yang benar-benar dimakan. Bahkan di negara OECD, itu bervariasi dari 140 kilogram per kapita sampai 20 kg per kapita. Jadi ini satu perbedaan besar, dan Anda dapat melihat perbedaan yang sama di wilayah-wilayah lain dunia ini. Jadi, di satu sisi, ini menunjukkan bahwa pola makan benar-benar tak tergantung pada pendapatan, kesejahteraan. Di sisi lain, juga memberikan pesan bahwa Anda bisa jadi kaya dan dengan banyak kesejahteraan tanpa makan banyak daging. Dan Anda bisa lihat juga di negara-negara kaya dimana itu menjadi modis memiliki lebih banyak aspek vegetarian dalam diet Anda. Jadi itu memberi harapan bahwa sebetulnya sesuatu dapat dilakukan tentang hal itu. Terima kasih.

MC: Kita sudah mendengar tentang apa itu kekuatan pemaksa iklim yang berumur pendek, dan pembicara berikutnya Dr Hsien Hui Khoo, asisten pendiri Yayasan Pelestarian Dunia, dan seorang peneliti ilmu kimia dan teknik yang terkenal yang tinggal di Singapura. Wilayah utama penelitian Dr Khoo adalah “Penilaian Siklus Hidup Gas-Gas Rumah Kaca” dan “Jejak Karbon Pangan, Bio Energi dan Strategi untuk Mengurangi Pemanasan Global.” Hari ini ia akan berbicara tentang penyebab struktural pemaksa iklim dari non-CO2 yang berumur pendek. Silakan, satukan tangan Anda bersama-sama sambil memegang cangkir Anda untuk pembicara berikutnya.

Dr Hsien Hui Khoo, asisten pendiri Yayasan Pelestarian Dunia: Tahun ini dunia menyaksikan dengan shock dan simpati seperti yang kita saksikan dimana Rusia berusaha memadamkan kebakaran besar-besaran dan seperlima dari Pakistan terendam di bawah air. Banyak negara-negara berkembang di dunia, yang paling rentan terhadap perubahan iklim, telah menyerukan kenaikan rata-rata suhu global tidak lebih dari 1,5 derajat. Kita perlu solusi-solusi yang mendesak untuk menghentikan rata-rata tren meningkatnya suhu dan mencegah lebih jauh bencana terkait iklim.

Kita sekarang juga sadar bahwa pengurangan karbon dioksida, yang, pada awalnya, semua upaya dilakukan untuk menghentikan perubahan iklim, tak akan menciptakan pendinginan pada waktunya. Para peneliti dan insinyur, termasuk saya sendiri, telah memelakukan penelitian ekstensif tentang penangkapan karbon dan penyerapan teknologi selama lebih dari satu dekade. Saya bisa menyimpulkan dengan yakin bahwa kita jauh dari memiliki teknologi yang cukup maju, atau yang cukup terjangkau, bahkan mulai membawa kita menuju ekonomi netral karbon.

Dan seandainya, hanya seandainya, kita mampu menciptakan suatu sistem yang canggih, yang dapat mengekstrak semua karbon dioksida dari udara sekarang, kita baru saja memecahkan sebagian dari masalah. Semakin besar dan lebih mendesak besarnya perubahan iklim terletak pada mengurangi gas-gas rumah kaca berumur pendek.

Pemahaman kita akan ilmu iklim telah berkembang dalam beberapa tahun terakhir, mungkin solusi terbaik yang disarankan oleh ilmuwan-ilmuwan untuk pemulihan tercepat atas iklim adalah mengurangi pemaksa iklim jangka pendek: metana, karbon hitam, dan ozon tingkat permukaan. Gas-gas ini ada di atmosfer selama periode waktu yang lebih pendek dari karbon dioksida. Ozon tingkat permukaan ada selama sekitar 22 hari, karbon hitam selama sekitar beberapa bulan, dan metana, 12 tahun. Mengurangi pemaksa iklim berumur pendek ini dapat mengakibatkan manfaat iklim yang segera, karena sistem iklim Bumi merespon cepat ketika polutan ini dikeluarkan dari udara. Dan salah satu cara yang paling kuat membawa emisi ini turun adalah lewat perubahan pola makan.

Menurut PBB, sumber utama metana yang dimenyebabkan manusia adalah ternak. Dari grafik-grafik ini, kita dapat melihat bahwa di Inggris, 43% dari emisi metana berasal dari ternak, dan di Brasil, 75%. Terdapat gagasan-gagasan untuk menangkap metana dan mengkonversi gas itu menjadi bio-energi. Sayangnya, pendekatan ini harus diterapkan di pabrik peternakan tertutup untuk mempermudah menangkap gas dari kotoran hewan. Saran ini hanya akan menciptakan masalah lain, karena ruang tertutup pabrik peternakan merupakan tempat berkembang biak untuk segala macam sakit dan penyakit. Mereka juga tidak membahas tantangan lingkungan lainnya yang diakibatkan oleh protein hewani, termasuk penggunaan lahan berubah, penggunaan air yang tinggi, deforestasi, nitrat oksida, dan kerugian keanekaragaman hayati. Dari perspektif siklus hidup rantai makanan, pendekatan tersebut dikenal sebagai pergeseran beban lingkungan dari satu kompartemen ke lainnya, atau dari satu jenis pencemaran ke lainnya. Sekitar 50% dari karbon hitam yang disimpan di sekitar Antartika dari pembakaran biomassa yang ditemukan di Amerika Selatan.

Ketika karbon hitam disimpan di atas es dan salju, ia menyerap energi matahari dan mempercepat pencairan gletser. Hal ini semakin menambah pemanasan bumi. Jumlah besar karbon hitam, karbon dioksida dan gas metan dilepaskan dari pembakaran hutan atau, lebih tepatnya, menghancurkan dari apa yang dianggap paru-paru yang berharga dari planet ini.

Dan alasan untuk pembabatan hutan: untuk menciptakan lahan untuk penggembalaan ternak dan tanam kedelai yang diarahkan untuk memberi makan hewan-hewan ini. Diperkirakan bahwa peternakan sapi adalah penyebab antara 70 sampai 80% dari pembabatan hutan di Amazon. Kita bisa melihat dengan jelas sekarang bahwa sektor peternakan dan pola diet merupakan kontributor kunci untuk berbagai masalah lingkungan kritis yang kita hadapi saat ini.

Jika gas-gas non-karbon dioksida ini terus dipancarkan, ekosistem planet ini yang telah mendukung kehidupan selama berkalpa-kalpa tahun ada di ambang berputar lepas kendali. Solusi yang logis, mudah dan praktis untuk mengurangi metana, jelaga karbon hitam, dan pencemaran ozon tingkat permukaan tanah adalah beralih dari peternakan, atau beralih dari pola makan berbasis daging ke pola makan nabati sepenuhnya. Protein nabati memberi berbagai manfaat lingkungan dari setiap sudut perspektif siklus hidup ini, dari pertanian ke makanan. Rantai makanan tingkat tunggal sebagai pengganti rantai makanan tingkat ganda memiliki keunggulan untuk mengurangi polusi, membebaskan tanah untuk memulihkan hutan, memberi manfaat kesehatan dan menjamin keamanan pangan.

Badan Penilaian Lingkungan Belanda melaporkan bahwa, berdasarkan pola makan tanpa hewan memamah biak, biaya perubahan iklim dapat dikurangi dengan 50%. Namun, dengan beralih ke pola makan dengan sama sekali tanpa produk hewan, termasuk tanpa ikan, biaya mengurangi perubahan iklim akan turun lebih dari 80%.

Kita sedang menghadapi seluruh aneka warna masalah yang disebabkan oleh perubahan iklim, dari emisi atmosfer hingga ketegangan dan kontaminasi air, dan dari kekurangan pangan hingga naiknya biaya kesehatan. Memecahkan masing-masing dan setiap masalah ini secara individu akan menghabiskan banyak waktu dan uang. Satu langkah solusi mudah yang terjangkau oleh semua orang, dan dapat dilakukan, adalah beralih dari pola makan berbasis daging ke pola makan nabati. Itu pada gilirannya akan menyelesaikan banyak masalah terkait lainnya yang ada. Masing-masing dan setiap orang berperan untuk perubahan iklim, termasuk saya sendiri, tapi kita juga bisa menjadi orang yang mengendalikan perubahan iklim. Makan makanan nabati adalah sesuatu yang mudah dilakukan dan punya efek positif yang sangat signifikan. Yayasan Pelestarian Dunia menyerukan dukungan dari semua orang untuk mengendalikan perubahan iklim dengan meningkatkan makanan nabati dalam pola makan kita. Terima kasih.

MC: Sekarang, banyak orang mengatakan bahwa air akan menjadi minyak baru di abad ke-21, dan untuk menjamin keamanan pangan dan kenyamanan dasar, kita perlu melestarikan dan menggunakan air yang kita miliki secara berkelanjutan. Profesor Arjen Hoekstra adalah Profesor di Pengelolaan Air Universitas Twente di Belanda, dan sesama pendiri dan direktur ilmiah dari Jaringan Jejak Air, dan ia akan berbicara tentang pekerjaan perintisnya dalam jejak air dari barang makanan kita sehari-hari, termasuk kenapa daging mendorong kelangkaan air.

Profesor Arjen Hoekstra, Jaringan Jejak Air: Terima kasih banyak. Setiap orang tahu jejak karbon tapi siapa yang tahu tentang jejak air? Saya akan mencoba menjelaskan dalam pembicaraan ini apakah jejak air itu dan bagaimana jejak air itu terkait dengan energi dan pola makan kita, komoditas kita sehari-hari. Dan saya akan memberi sedikit fokus pada Inggris, karena kita sekarang berada di Inggris. Saya berasal dari Belanda, tapi sebenarnya, angka-angkanya seringkali sangat serupa di masyarakat barat lainnya.

Saya berbicara atas nama Jaringan Jejak Air, yang merupakan sebuah jaringan dari para mitra dari berbagai sektor di seluruh dunia, termasuk perusahaan-perusahaan besar, pemerintahan-pemerintahan, organisasi-organisasi internasional, seperti UNESCO, FAO, dan juga LSM-LSM besar seperti Dana Margasatwa Dunia dan Perlindungan Alam, dan sebagainya. Jadi, ini adalah organisasi internasional dengan sangat banyak sektor yang mengarah ke penggunaan air yang berkelanjutan, adil, dan efisien di seluruh dunia dengan meningkatkan kesadaran, dengan menggunakan jejak air, dan terutama pada akhirnya, dengan mengarah ke pemerintah menetapkan sasaran pengurangan jejak air, persis seperti jejak karbon. Dan bukan hanya pemerintahan-pemerintahan, tapi pada akhirnya, juga perusahaan-perusahaan, sehingga perusahaan-perusahaan menghasilkan produk dengan jejak air rendah atau bahkan nol.

Pertama-tama, saya akan mengatakan dengan sangat singkat sesuatu tentang apakah sebenarnya kelangkaan air itu, apakah pencemaran air itu, untuk mereka yang tidak mengetahuinya. Saya akan menjelaskan jejak air dari beberapa komoditas sehari-hari yang difokuskan pada daging dan bio-energi,dan akhirnya, melihat apa yang bisa kita melakukan.

Tanda-tanda kelangkaan air ada di mana-mana, meskipun tinggal di Inggris, Anda dapat membayangkan "apa yang harus saya lakukan dengan kelangkaan air?" Sebenarnya, ini adalah kelangkaan air Anda. Ini adalah di Spanyol, Anda mengimpor ke Inggris stroberi dari daerah di Spanyol selatan ini, Taman Nasional Coto Doñana. Ini dulunya adalah lahan basah, daerah yang amat bagus. Hanya di bagian hulu, air sudah digunakan untuk mengairi stroberi, jadi airnya tidak berakhir di lahan basah, jadi inilah lahan basah itu saat ini.

Ini adalah daerah Anda juga, ini adalah di Asia tengah. Ini adalah dari mana Anda mendapatkan kapas. Jadi apa yang Anda lihat di sini adalah bekas Laut Aral di Asia Tengah. Dulu ada sungai yang bermuara di laut itu, sehingga itu sebabnya laut itu diberi air oleh sungai. Sekarang tidak lagi. Airnya digunakan untuk mengairi kapas di hulu sehingga airnya tidak sampai di laut, sehingga laut itu mengering. Bahan kimia yang telah masuk ke laut sekarang berada di dasar, sehingga kita punya masalah kesehatan manusia yang sangat besar di sana.
<
email to friend Kirim halaman ini buat teman