Video-video tentang Perubahan Iklim
 
Hilang di Depan Mata Kita: Keadaan Gawat Es Arktik   
Jika anda ingin menambahkan video ini ke dalam blog atau website pribadi anda, silahkan klik link berikut untuk mendapatkan source code-nya.  ambil source code   Cetak  
Play with windows media ( 42 MB )

Arktik adalah mahkota kutub bagi planet kita, namun es dan salju di daerah berharga ini menghilang pada tingkat yang tak pernah ada sebelumnya akibat perubahan iklim, yang digerakkan oleh produksi dan konsumsi produk hewani. Tindakan merusak ini adalah sumber utama dari gas rumah kaca yang disebabkan oleh manusia yang dengan cepat memanaskan Bumi.

Kita akan menjelajahi betapa indah namun rapuhnya kutub utara yang penting bagi kehidupan Bumi dan bagaimana ia mempengaruhi cuaca dan iklim. Salah satunya Arktik menjadi peran kunci dalam mengatur suhu dunia melalui efek es-albeldo, dimana lapisan salju dan es lautan purbakala memantulkan 85 sampai 90% dari energi matahari kembali ke angkasa, menjaga planet kita tetap dingin.

Namun, semakin banyak es dan salju yang ada di daerah tersebut, semakin dinginlah Bumi kita jadinya. Bagaimanapun saat pelapis ini menghilang, maka terjadilah efek sebaliknya saat Laut Arktik dan daratan Arktik yang gelap menyerap energi matahari dan menyebabkan pemanasan Bumi, yang akhirnya membuatnya semakin mencair dan semakin terpapar dengan permukaan yang tidak dapat memantulkan ini.

Ahli kelautan Dr. James Overland dari Jawatan Kelautan dan Angkasa Laboratorium Lingkungan Kelautan Pasifik Nasional AS yang meneliti secara langsung fenomena ini sekarang akan memberi detail lebih lanjut.

Dr. James: Tanpa es yang memantulkan sinar matahari musim panas dari es putih, kita menyerap lebih banyak panas matahari yang biasanya tidak diterima Bumi, dan panas itu dikembalikan ke atmosfer di musim gugur, yang membantu menetapkan faktor penentu pola iklim yang kuat. Banyak orang tahu bahwa Arktik memanas dua kali lipat, secepat tempat lain di dunia namun apa yang kita lihat sekarang adalah kejadiannya semakin cepat.

Di tahun 2007 kami sangat terkejut bahwa kita kehilangan 40% dari area es yang biasanya tertutup selama musim panas. Sepertinya proses ini akan berlanjut. Akan naik dan turun. Kita akan memiliki ukuran yang kurang lebih, tetapi kita ada di sebuah lintasan menurun yang disebabkan pemanasan global.

Profesor Barber: Bumi sedang memanas, dan kita melihat peningkatan dari pemanasan tersebut di kutub-kutub Bumi ini, khususnya di Arktik atau Kutub Utara. Kita baru saja tiba di musim panas tahun 2010, jadi kami sedang memperhatikan luas es dari dekat. Dan kami menemukan bahwa kondisi es terlihat agak tipis tahun ini dan bahwa kita mungkin akan kehilangan sedikit es lagi di sepanjang musim panas. Dan kami juga memperkirakan tahun ini akan menjadi mirip dengan tahun 2007, yang menjadi catatan terakhir dari luas minimum dari es lautan di daerah utara Bumi.

Supreme Master TV: Selama berjuta-juta tahun di Arktik, es baru dibentuk setiap tahun di atas sisa es dari tahun sebelumnya. Namun, sekarang ini esnya begitu tipis di banyak tempat dimana “es bertahun-tahun” ini hampir menghilang. Profesor David Barber, Kepala Peneliti Kanada di bagian Ilmu Pengetahuan Sistem Arktik di Universitas Manitoba, Kanada menjelaskan keadaannya.

Profesor Barber: Apa yang terjadi di Arktik adalah saat kita kehilangan es, kita juga kehilangan es lautan yang berumur beberapa tahun, dan digantikan dengan es laut berumur setahun. Jadi es berumur beberapa tahun adalah es-es yang selamat di musim panas, dan mulai bertambah kembali tahun berikutnya. Es itu biasanya sekitar 80% sampai 85% dari kolam Arktik yang ditutupi dengan es jenis ini. Kita sekarang menurun ke kira-kira 18% dari kolam Arktik yang tertutupi oleh es jenis ini, dan apa yang terjadi adalah saat kita kehilangan es itu, es itu digantikan di musim gugur dengan es tahun pertama yang jauh lebih tipis. Ketebalan maksimumnya sekitar dua meter. Es itu jauh lebih, katakanlah, tipis dan lebih hangat, jadi lebih mudah pecah dan lebih mudah terpengaruh oleh gerakan angin dan ombak.

Supreme Master TV: Ketakutan akan hilangnya es lautan dan gletser di Arktik memiliki efek dahsyat lain bagi iklim global. Sistem sirkulasi arus lautan memiliki banyak fungsi seperti membawa banyak jumlah energi dari bagian yang lebih dingin ke area yang lebih panas dari Bumi kita, dan memberikan kelembaban bagi hujan Eropa bagian barat laut. Sistem “sirkulasi panas” yang kompleks ini digerakkan oleh perbedaan suhu dan kepekatan air laut, dan ketidakstabilan apa pun dari proses ini dapat memberikan efek iklim yang luas kepada Bumi ini.

Profesor Anders Levermann – Peneliti senior, Penelitian Dampak Ilkim Institut Potsdam, Jerman: Jika Anda menambahkan air tawar ke Atlantik Utara dengan mencairkan Greenland atau dengan menghentikan aliran dari Sungai Siberia, maka akan memperbarui Atlantik Utara dengan kuatnya sehingga di sana tidak akan ada air sama sekali, dan akan mengganggu sirkulasi panas ini, serta dapat membuatnya berhenti. Karena ada begitu banyak pemindahan panas yang terkait dengan sirkulasi panas, ini akan mengganggu sistem iklim secara keseluruhan.

Supreme Master TV: Profesor Anders Levermann dan peneliti lain mengatakan bahwa mengganggu pola sirkulasi panas dapat menyebabkan penurunan sebesar 10 derajat pada suhu rata-rata Eropa, secara efektif akan menghancurkan produksi pertanian dari benua itu, menggeser curah hujan dari area yang lingkungannya peka seperti hutan hujan Amazon, atau bahkan berakibat pada kenaikan sebesar satu meter pada Lautan Atlantik Utara.

Menggunakan istilah “pemanasan global” kadang menyesatkan orang pada pemikiran peningkatan suhu adalah indikator kunci dari perubahan iklim. Tetapi kenyataannya pemanasan bumi juga didorong pada berbagai kejadian cuaca ekstrem seperti badai salju berat dan suhu dingin yang tidak biasa. Misalnya, musim dingin 2009-2010 menjadi sangat dingin, cuaca bersalju di beberapa bagian dunia, seperti Mongolia, Eropa, China, dan Amerika Utara. Untuk pemahaman lebih jauh tentang topik ini, Profesor David Barber sekarang akan menjelaskan perbedaan di antara cuaca dan iklim.

Profesor Barber: Pada bulan Juli, Anda berharap dapat melihat hari yang cerah di jendela, cukup hangat, dan burung-burung bernyanyi itulah iklim; itulah yang Anda harap akan terjadi. Jika Anda bangun dan melihat ke luar, dan itu bulan Juli yang bersalju, itu adalah cuaca: Itu artinya badai cuaca yang aneh telah datang, dan telah melakukan sesuatu yang berbeda dibanding apa yang diharapkan terjadi. Dan hal yang sama dapat dikatakan di musim dingin. Jika Anda keluar di bulan Desember, Anda berharap ada dingin dan salju; tetapi jika Anda melihat hari itu hangat dan semua salju mencair, itulah cuaca. Jadi cuaca adalah jangka pendek, iklim adalah jangka panjang.

Supreme Master TV: Bagaimana pencairan es lautan dan gletser di Arktik terkait dengan cuaca dingin yang intensif yang dialami di beberapa daerah di Bumi kita? Dr. James Overland sekarang menjelaskannya.

Dr. James: Sebenarnya, Arktik memanas dan suhu yang tersimpan dari musim panas di lautan diberikan kembali ke atmosfer di musim dingin, dan membentuk kubah tekanan tinggi dan hangatnya suhu di seluruh Arktik. Tetapi saat hal itu terjadi maka terbentuk tekanan yang lebih rendah di selatan, dan perbedaan antara tekanan tinggi dan tekanan rendah inilah yang menyebabkan angin. Jadi sekarang kita memiliki lebih banyak angin dari Arktik, dari utara dan dari timur yang terjadi di lintang tengah, Skandinavia, bagian timur AS, dan bagian timur Eurasia, dan mereka menghentikan pola badai yang biasanya terjadi di sana jadi kita akhirnya memiliki cuaca yang lebih dingin dan bersalju yang terjadi pada akhir Desember dan akhir Januari, yang terkait dengan perubahan besar yang kita lihat di Arktik sekarang.

Jadi, dengan pemanasan Arktik kita juga mengalami angin yang lebih sering bergerak ke utara tetapi mereka membawa udara yang lebih dingin dari bagian utara ke bagian selatan, jadi itulah mengapa terjadi suhu dingin. Dan ini juga menghambat banyak badai panas yang normal yang terjadi jauh di selatan dan sampai ke Eropa. Normalnya, suhu yang lebih hangat berasal dari Lautan Atlantik. Angin tambahan ini terkait dengan Arktik yang menghalangi sedikit badai panas itu.

Supreme Master TV: Fenomena lain yang sangat berbahaya yang terjadi di daerah kutub utara adalah pelepasan gas rumah kaca yang tersimpan. Ketika Arktik memanas, permafrost atau tanah beku permanen yang terbentang di bawah permukaan laut akan melepaskan sejumlah besar gas rumah kaca beracun ke atmosfer yang akhirnya menyebabkan pelepasan gas lebih jauh yang menjadi siklus tanpa akhir.

Dr. Hansen: Salah satu hal yang kita sadari adalah ada umpan balik yang mulai terjadi dan memperkuat efek langsung dari emisi yang dihasilkan manusia. Salah satunya adalah pelepasan metana saat permafrost meleleh, dan dari beting benua di bawah lautan yang akan terjadi saat Bumi semakin memanas, saat es mencair dan melepaskan metana beku ini. Jadi hal itu sangatlah berbahaya. Cara agar kita dapat menghindarinya adalah dengan mengurangi pemanasan atau dengan menghentikan pemanasan

Supreme Master TV: Dampak ini akan terus meningkat dan intensif, kecuali pemanasan global dihentikan secepatnya, dan jika kita melewati “titik tanpa harapan”, perubahan iklim akan menyebabkan ketidakstabilan Bumi yang parah.

Sementara itu keadaan berbahaya dari Arktik telah mengambil banyak nyawa dan sepertinya meramalkan masa depan yang suram. Jangka waktu yang tersisa sangat singkat dimana kita dapat menyelamatkan sisa es di Bumi kita dan memulihkan Bumi kita ke sebuah iklim yang dapat mendukung hidup seperti yang kita kenal.

Cara yang paling cepat dan efektif untuk menghentikan perubahan iklim bagi dunia adalah dengan mengadopsi pola makan vegan organik. Hal ini berarti menghentikan sumber terbesar gas rumah kaca dari peternakan seperti metana dan dinitrogen oksida. Planet kita kemudian akan mendingin, dengan lapisan es dan gletser akan diperbarui, iklim dan cuaca kita kembali ke keseimbangan yang harmonis.

Detail lebih lanjut mengenai para peneliti yang ditayangkan pada acara hari ini, silakan kunjungi situs berikut:

Dr. David Barber: http://www.UManitoba.ca
Dr. James Hansen: http://www.GISS.NASA.gov
Professor Anders Levermann: http://www.PIK-Potsdam.de 
Dr. James Overland: http://www.PMEL.NOAA.gov




Link yang Berhubungan
 
Veli Albert Kallio: Hubungan Antara Gletser yang Menyusut dan Bencana
Play with windows media
 
Dunia Nol Karbon oleh Dr. Peter Carter
Play with windows media
 
Dr. John Church: Menyuarakan Sinyal Bahaya Kenaikan Air Laut
Play with windows media
 
Dr. Peter Raven dalam Krisis Biodiversitas Planet
Play with windows media
 
"Di Atas 4 Derajat" Penilaian Perubahan Iklim dari Dr. David Karoly
Play with windows media
trackback : http://www.suprememastertv.com/bbs/tb.php/sos_video_ina/166